Kamis, 18 Juli 2019

Suriat Permana (90 Th) Mengabdi Pendidikan sepanjang Hayat

Tokoh pendidikan Tasikmalaya Bapak Suriat Permana , (90 th) Mengabdi pendidikan sepanjang hayat.

Menjumpai sosok tokoh tua Tasikmalaya, Bapak Suriat Permana di rumahnya desa Kersamaju kecamatan Cigontang kabupaten Tasikmalaya  seorang pensiunan guru yang masih hidup dan menjadi saksi hidup perjalanan pendidikan di kabupaten tasikmalaya khususnya di Kecamatan Cigalontang.
Bapak guru yang memiliki 7 putra ini adalah sesepuh PGRI Tasikmalaya yang lahir tahun 1938. Pak Suriat  begitu panggilannya kondisi saat ini masih tetap sehat dan tegas. Bahkan dalam usia 90 th masih membatu sekolah senagai komite sekolah SDN Kersamaju kec. Cigalontang. Pak Surian ini selain dikenal senagai tokoh pendidikan juga sebagai tokoh masyarakat yang berpengaruh di Cigalontang.

Pesan beliau kepada generasi muda adalah : Guru jangan sampai menjadi buruh pendidikan. Tetap dalam jati diri gurju yang sebenarnya sesuai dengan ajaran Ki Hajar dewantara.
                                       Bapak Suriat Permana , Sesepuh Pendidikan di Tasikmalaya.
                                       (foto Rg Bagus warsono) 

Jumat, 12 Juli 2019

Mengenal Naning Scheid


Naning Scheid atau Madame Gokil atau  Sri Nurnaningrum
Adalah Pengajar di Fakultas Pendidikan Bahasa dan Sastra Inggris UPGRIS sebelum berpindah ke Belgia tahun 2006, Penulis di media dan portal online, Mama dari 3 bule jadi-jadian, Sukarelawan di beberapa Organisasi Sosial Kemanusiaan di Belgia, Pecinta Teater, Hobby Travelling, dan Bermimpi menjadi Novelist.
Berikut puisi-puisi penyair Naning Scheid :dalam  Puisi Satire :

Jangan Ada Angelina Diantara Kita
Suatu ketika siang romantis mempertemukan kita
Aku tersipu saat kerlingan matamu mengarah padaku
Oh suasana, berperan utama
Dekatnya hatiku hatimu
Terbaca isyarat seolah inilah kali pertama
Kau jatuh cinta penuh gelora
Ah setidaknya, penuh hikmat ku yakini itu
Aku, di mabuk cinta terbang ke langit ketujuh
Waktupun berlalu penuh asmara
Tak kusangka tak kuduga
Kau menyimpan Angelina
Bahkan janda-janda muda
Betapa koleksimu tak terhingga
Duh Kang Japritt…
Mengapa tak kau katakan sejujurnya, dari awal kasih kita ?
Kang, ….
Kutak butuh Lamborghini
Limousine pun Ferrari
Yang ku mau tak ada dusta diantara kita.
Naning Scheid
Semarang 20.7.18
MEONG MEONG SI KUCING GARONG
Meong, WA di buka
Kucing garong menyapa
Dengan imoji cinta
Meong, Inbox berbunyi
Kucing garong berpuisi
Merayu membuai hati
Di dinding publik bermartabat
Di ruang gelap, ber-patgulipat
Meong Si Kucing Garong
Meresahkan istri-istri serong
Membuai janda-janda kinclong
Memperdaya perawan tong-tong
Brussel, 2.2.19
Rayuan Playboy Kecamatan
Beribu pulau kan kulalui
Seribu lautan kan kuseberangi
Puncak gunung kan kudaki
Petir menggelegar kan ku sambar
Demi kamu dewi asmaraku….
Bohong !!!
Menuju kotaku, pengorbanan terbesarmu.
Matamu sendu kurindu
Bibirmu merekah mawar merah
Senyumu manis legit hangat
Tak bosan ku memandang
Selalu terbayang-bayang
Adinda paling tersayang….
Mbelll !!!
Berdua denganmu, situ WA melulu.
Duhai wanita istimewa…
Engkaulah satu-satunya
Tiada duanya di dunia
Semua perasaanku
Hatiku
Cintaku
Perhatianku hanya padamu…
Prettt !!!
Menyebut nama lengkap ku pun kau tak mampu.
Wahai Mas Playboy Kecamatan,
Rayuanmu pulau kelapa
Hanya lebay melambai lambai
Nyiur di pantai
Sudah ah, aku dengan Mafia Mercon saja.
Naning Scheid
Mojokerto 18.7.18
(Dipubklikasikan oleh : Rg Bagus Warsono 12-07-19 dari kliksolo.com)

Sabtu, 29 Juni 2019

Akim Camara

Camara was born in Berlin to a Nigerian father and a German mother In May 2003, at two and a half years of age, Akim was given violin lessons by instructor Birgit Thiele at the Marzahn-Hellersdorf School of Music. Akim was at this point still in diapers and speaking gibberish, like any toddler but he could remember parts of music heard and the names of all orchestral instruments. Moved by his memory and natural "ear for music", Akim's teacher began instructing the toddler twice a week in 45 minute sessions.Akim participated enthusiastically and, due in part to his memory, the toddler was learning fast. After six months of this fairly light training regimen, Akim had his debut performance in December 2003 at the age of three in a Christmas concert "Schneeflöckchen, Weissröckchen" put on by the Marzahn-Hellersdorf School of Music.

Birgit Thiele and the music school principal, Gudrun Mueller, told André Rieu, through the celebrity Dutch violinist's website, about Akim's prodigious talent. Rieu responded swiftly. He sent a camera crew to Berlin to film Akim on the violin. What he saw astounded him. He hastily took action and invited the parents and grandmother of the boy to his studio in Kerkrade, Netherlands along with Akim. Three-year-old Akim's performance at the studio was apparently so impressive that it left all of the orchestra members in astonishment and disbelief.

Within two weeks, in July 2004, Akim was performing with Rieu in concert at Kerkrade's Parkstad Limburg Stadion filled to near max capacity with an audience of 18,000 people on a toddler-size violin and wearing a tiny custom-made concert tuxedo and dress shoes. After amusing the crowd with a "water trick" toddler Akim then performed Ferdinand Kuchler's violin concertino in G, opus 11 followed by a brief encore performance. Akim exited stage right after two massive standing ovations and roaring cheers.

Following the success of Akim's performance he had to be essentially hidden from the public eye as many German television stations began pursuing him for appearances. Rieu took Akim under his wing, paying for his musical lessons on both violin and piano and overseeing his instruction (both musical and otherwise) so that Akim will remain "a nice boy" and not become "an insufferable child prodigy" as Rieu fears would be a possibility without his influence.

With his ability to memorize a musical piece after hearing it, Akim's talent developed fast and his youthful enthusiasm and passion for the violin only grew. After an interview and appearance on a Danish TV show the young prodigy performed once again with André Rieu. This time Akim was performing more demanding pieces, Felix Mendelssohn's Dance of the Fairies and at New York City's Radio City Music Hall, and with an appropriately bigger violin. He also sang "Pie Jesu" with Carla Maffioletti.

Akim has since performed on television with the likes of Wolfgang Fischer and Richard Clayderman.

Now he is part of the orchestra „Deutsche Streicherphillharmonie“

André Rieu & 3 year old Akim Camara

Aku Anak Indonesia-"Anak Indonesia"

Kamis, 27 Juni 2019

BINTANG TERANG TAHUN 2019 INI : Prof. Dr. Edward Omar Sharif Hiariej, SH M.Hum

Prof. Dr. Edward Omar Sharif Hiariej, SH M.Hum atau yang lebih dikenal dengan nama Eddy Hiariej (lahir di Ambon, Maluku, 10 April 1973; umur 46 tahun) adalah seorang guru besar dalam ilmu Hukum Pidana di Universitas Gajah Mada, Yogyakarta. Eddy meraih gelar tertinggi di bidang akademis tersebut dalam usia yang terbilang masih muda yaitu pada usia 37 tahun dari Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada (UGM)

Segera Hadir Bacaan Antologi Puisi Menandai Zaman : Endas Manyung karya Rg Bagus Warsono


Rg Bagus Warsono

Endas Manyung

Endas manyung wis pirang-pirang
Unggal pesisir
Pangananne wong sugih
Ngomong blenak tapi dipangan
Endas manyung
Genae belatung
Mambu bacin ora karuan
Sedalan-dalan
Tapi geger endas manyung
Endas manyung
endas dibuang dibomboni
Isyarat zaman diwolak walik
wong salah diambungi tangane
Karyawan tukang mbebodo di kembuli
Penjabat tukang nyolong disembah
Pimpinan korup dipuja-puja
Endas manyung
Ngaku suci kupluk ora kari-kari
Sebayang tapi nlakoni korupsi
Due kiyai nganggo nutupi
Supaya pernah Mondok santri
endase manyung
Maling ditiliki ning bui
Dudu sanak dudu sadulur
Supaya diaku endas manyung
Ning kana
Sedulur dewek lara ora ditiliki
Endas manyung nganggo panutan.



Rg Bagus Warsono

Taleni Sekarepe Sampean

Taleni prau sekarepe sampean
Karo tambang sing pepet sambungan
Jorna alam ngadili prau
Mesine mati kebek oli
Kudanan kanginan karatan
Kayu akeh tritipe drawesan tieng paku papan
Benderane wis pada sowek
Kanggo dilanan bocah-bocah pesisir
Mapag musim udan baratan.
Dermayu , 2004

Selasa, 25 Juni 2019

Tadarus Puisi III Berbagi kebahadiaan .

Tadarus Ramadhan III
1440 H
Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia
Berbagi Kebahagiaan







Penyair :

1.Firman Wally (Tahoku, Ambon)
2.Sugeng Joko Utomo (Tasikmalaya)
3.Zaeni Boli  (Flores)
4.Agustav Triono (Banyumas)
5.Agus Mursalin (Murtirejo)
6.Muhammad Lefand (Jember)
7.Pensil Kajoe (banyumas)
8.Gilang Teguh Pambudi (Jakarta)
9.Anisah (Magelang)
10.Dyah Setyawati (Tegal)
11. Winar Ramelan (Jakarta)
12. Bayu Ahi Anwari  (Semarang)
13. Wanto Tirta (Banyumas)
14.Sarwo Darmono  (Lumajang)
15. Heru Mugiarso (Semarang)
16. Siti Khodijah Nasution (Jakarta)
17.Suyitno Ethex (Mojokerto)
18.Syahriannur Khaidir (Cikarang)
19.Asro al Murthawy (Bangko)
20.Suhendi RI (banjarnegara)
21.Cuk Ardi (Indramayu)
22.Fahmi Wahid (Barabai)
23. Rg Bagus Warsono (Indramayu)
24.Fatiha Vi (Bangko)
25.Yono  DL (Bangko)
26. Abay Viezcanzello (Sumenep)
27.M sapto Yuwono (Muaro Bungo)
28.Syaiful B. Harun (Palembang)
29.Lela Hayati (Bandung)
30. Muhammad Jayadi (Balangan)
31.Sukma Putra Permana (Jakarta)
32.Barokah Nawawi (Semarang)
33.Iwan Bonick (Bekasi)
34.Puisi Zen KR. Halil  (Sumenep)
35.Sri Sunarti (Indramayu)
36. Riswo Mulyadi (Banyumas)
37. Kaliktus Ure Maran (Flores Timur)
38.Sami'an Adib (Jember)
39.Arya Setra (Jakarta)
40.Mim A. Mursyid (Sumenep)
41.Supianoor (Tanah Bumbu)
















Tadarus Puisi Ramadhan 1440 H (2019)

Daftar Isi
Pengantar : Dalam Tadarus Puisimu ………………..6
1.Firman Wally, Bulan suci……………………………7
2.Sugeng Joko Utomo, "Mak tunggu sebentar..…….9
3.Zaeni Boli , Lailatul Qadar……………………..……15
4.Agustav Triono, Senyum Sahur……………..…..…17
5.Agus Mursalin, Tadarus Sehari Semalam……..….19
6.Muhammad Lefand, Selamat Datang ………..……24
7.Pensil Kajoe, Waktu  Ramadhan…………………...25
8.Gilang Teguh Pambudi, Yang Ditunggu……….....27
9.Anisah, Rutinitas di Bulan Suci………………..…..30
10.Dyah Setyawati, Mukena Ibu………………….….31
11. Winar Ramelan, Gema Bulan Suci…………..….32
12.Bayu Aji Anwari , Hamparan Syiri……………….33
13. Wanto Tirta, Belajar Lapar ……………………....37
14. Sarwo Darmono , Tengah Wengi ………………...41
15. Heru Mugiarso, Malam Lailatul Qodar………...43
16. Siti Khodijah Nasution,Salam Perpisahan…….44
17.Suyitno Ethex, Malam Seribu Bulan……………47
18.Syahriannur Khaidir, Tentang Hikmah………..48
19.Asro al Murthawy, Saat Ramadhan Pamit…….52
20.Suhendi RI, Wahdatul Wujud…………………....55
21.Cuk Ardi , Ramadhan ………………………….….57
22.Fahmi Wahid , Doaku Dari Tebing Batin……....58
23.Rg Bagus Warsono, Menanti di Stasiun ………..60
24.Fatiha Vi, Aku Ingin MenjumpaiMu …………….63
25.Yono DL,Kumanti Mimpi Pada Bayang-Mu…....65
26.Abay Viezcanzello, Aku dan Kau …………………67
27.M sapto Yuwono, Selepas Ramadhan……………68
28.Syaiful B. Harun, Kembali Dari Kembara……...69
29.Lela Hayati, Itikaf Ramadha…………………..…71
30.Muhammad Jayadi , Yang Kutangkap …………72
31.Sukma Putra Permana, Doa Lebaran Dari ..…..73
32.Barokah Nawawi, Ramadhan Penuh Berka..….75
33.Iwan Bonick , Ramadhan 2019……………………77
34.Puisi Zen KR. Halil, Anak Kecil; Teruntuk …….80
35.Sri Sunarti , Asa Ramadhan……………………...82
36. Riswo Mulyadi , Belajar Puasa…………………..83
37. Kaliktus Ure Maran , Kamu dan Bundaku…….84
38.Sami’an Adib, Menyelami Rahasia Puasa………86
39.Arya Setra, Malam Penghujung Ramadha……..89
40.Mim A. Mursyid, Resonasi……………………...…90
41.Supianoor, Aku dan Sang Yatim Piatu………....91
Mengenal Tokoh Tadarus Puisi Indonesia…………94
Puisi Penutup………………………………………..…100
Biodata singkat penyair………………………….…..101



















Dalam Tadarus Puisimu Kutemukan Hati


Dalam Tadarus Puisimu Kutemukan Hati

   Keindahan bulan Suci Ramadhan begitu memiliki perbedaan dengan hari-hari di bulan lain. Terutama di masyarakat Indonesia. Bukan karena alam pada bulan itu berubah, namun suasanalah yang membuat indahnya Ramadhan.
   Keindahan itu direkam oleh para penyair Indonesia demikian beraneka keindahan. Bahkan di satu tempat terdapat berbagai keindahan yang tiada ditemukan di bulan selain Ramadhan. Sebuah bukti nyata betapa Allah memberi kenikmatan di bulan ini.
   Keindahan semakin bertambah indah manakala hati tersentuh, ada bagian di sisi lain Ramadhan . Ketika ada saudara - saudara kita ikut menikmati keindahan itu dikala sakit, dikala ditimpa kemiskinan, kemalangan dan ditimpa kehilangan orang tua atau suami mereka. Sebuah bingkisan rekaman sahabat penyair dalam catatan berupa Tadarus Puisi Ramadan 1440 yang istimewa ini.
   Bingkisan itu tiada lain ungkapan-ungkapan  kegembiraan kemenangan keiklasan dan juga keindahan lainnya terutama dalam berbagi kebahagiaan kepada mereka yang membutuhkan. Meski gambaran itu lewat puisi, tetapi dalam potret itu gambaran nyata bahwa betapa Islam itu memiliki rasa saling berbagi terhadap sesamanya.
Tadarus puisi di bulan Ramadhan 1440 H ini memang mengesankan dimana penyair Indonesia turut memberi sumbangsihnya berupa puisi dalam buku ini. Selamat menikmati.
(Rg Bagus Warsono, sastrawan tinggal di Indramayu.)

Puisi 1-5 Tadarus Puisi Ramadhan

1.
Firman Wally

Bulan suci

lahir kembali ramadan
bulannya berbagi tawa dan takwa
doa doa suci dilantunkan
menyejukan gersang dalam jiwa

ramadan bulan yang mulia
bulan istimewa pembawa berkah
bulan pengampunan segala dosa
pintu neraka ditutup, pintu surga pun dibuka

ramadan bulan suci
bulan pembersihan noda dan dosa di hati
inilah bulannnya untuk menyucikan diri
sebelum kita tinggalkan bumi

Ambon, 15 Mei 2019






Firman Wally
Tadarus

syair-syair suci dilantuntan seusai tarawi
tuk menyirami setiap hati yang dilanda kekeringan iman

surat demi surat riuh di telinga
sejuk di hati para pemuja asma Allah
tadarus terus meramaikan ramadan yang penuh keistimewaan
disertai lampu-lampu takwa menerangi kegelapan di lorong-lorong hati
memberi cahaya pada jiwa yang percaya atas kebesaran Allah

ramadan tiba
tadarus tak lagi asing di telinga
Ambon, 16 Mei 2019














2.
Sugeng Joko Utomo

"Mak tunggu sebentar
Duduklah dengan sabar"

Lantas Ilham kecil menggendong adiknya
Melangkah pasti menuju mushola
Mencoba mencari takjil sekedarnya
Untuk nanti berbuka puasa

Emak sedikit jengah
Menunggu dengan gelisah
Terbatuk-batuk menahan resah
Menyimak nasib teramat gundah

Nampak tertatih perlahan
Kakak beradik membawa bungkusan
Tentu berisi makanan
Yang berhasil mereka dapatkan

Emak mengusap mata
Menyusut air menetes darinya
Dirundung duka menangis iba
Menampak ketegaran ananda

Larat akrab menyertai hidup
Menahan beban nyaris tak sanggup
Namun teringat ke dua buah hati
Pahit getir pun harus dijalani

Dalam usia belumlah renta
Namun rapuh robohkan raga
Digerogoti penyakit tak kunjung reda
Sementara suami hilang entah ke mana

Sesaat bunyi bedug bertalu
Penanda untuk membatalkan puasa
Diawali dengan do'a nan khusyu
Menyantap hidangan dalam sahaja

Tasikmalaya, 20 Mei 2019


























Sugeng Joko Utomo

Raport Merah Ibadah
Memasuki bulan ramadhan
Sepertinya tak jauh dari kebiasaan
Es buah dan kolak pisang
Pembuka puasa wajib terhidang
Magrib dinanti suara adzan
Bukan untuk berjama'ah sholat
Lebih mendahulukan bersantap makan
Menghabiskan hidangan yang telah siap
Menjelang waktu isya
Berduyun-duyun ke masjid dan mushola
Selayak tahun-tahun sebelumnya
Berulang kembali ritual yang sama
Dan ramadhan kali ini
Masih saja tak berganti
Lebih menonjolkan berbagai aksi
Mengumpulkan makanan untuk berbuka nanti
Sementara ibadah yang utama
Terabaikan begitu saja
Gunjing ghibah antar tetangga
Masih riuh di mulut kita
Berniat hawa nafsu dikunci
Membuang jauh tabiat dengki
Ternyata hanya haus lapar kita dapati
Karena kewajiban tak lurus dijalani
Masih saja seperti dahulu
Tak nampak perbaikan perilaku
Jangankan bertambah bersih
Nilai iman kian hilang tersisih
Tasikmalaya, 31 Mei 2019


Sugeng Joko Utomo
Kumandang Kidung Surga
Berita lebaran semakin menggema
Gaungnya memantul kemana-mana
Baju koko gamis sarung dan mukena
Setiap toko menawarkan diskonnya
Roti kering telah penuh di meja
Berjajar dalam toples mika
Nak, tak usah bersedih Cukuplah kita berpakaian bersih
Tidak harus berbaju baru
Simpan saja air matamu
Kumandangkan takbir penggetar sukma
Dendangkan indah nyanyian surga
Nak, lebaran itu merayakan kemenangan
Atas perjuanan berpuasa sebulan
Bersihkan hati memupuk iman
Tunaikan dengan ikhlas semua kewajiban
Meski hidup dalam kemiskinan
Bukan berarti kalah dalam pertempuran
Yang penting puasa kita
Utuh sebulan tanpa jeda Tadarus tiada dilupa
Berprasangka baik pada sesama
Tidak berkeluh kesah meminta
Allah lebih faham padda kebutuhan kita
Mari nak berangkat ke masjid
Untuk melaksanakan sholat Ied
Buang rasa sedih di dada
Songsong karunia dari-Nya
Yakinlah tanpa baju baru
Allah pun tetap sayang padamu
Tasik 1 Juni 2019

Sugeng Joko Utomo

Ngalap Berkah

Tumapake sasi puasa wis tekan likuran
Biasane mesjid mushola akeh jaburan
Tur wiwit rame swara jethoran
Mbrebegi kuping njalari ati trataban
Itungan likuran tiba ganjil
Wis mesthi ora mung takjil
Bocah-bocah padha antri ndlidir
Tampa sega selawuhe diwadhahi takir
Sing piyayi sepuh lenggah jenak
Sinambi ngedhapi dhaharan enak
Tumpeng ingkung sakomplite
Dirubung bebarengan rame-rame
Sepuluh dina sing pungkasan
Sengsaya khusyu' anggone ngibadah
Tumekane mengko pucuking wulan
Adoh saka grundel gresula pangresah
Tekan titimangsa lebaran
Diwiwiti kanthi sawengi takbiran
Esuk-esuk sholat Ied bebarengan
Banjur ngapura-ingapura sesalaman
Bocah-bocah katon sumringah
Klambi anyar ayu lan gagah
Mesam-mesem sugih polah
Rumangsa tampa sagunung barokah
Tasikmalaya, 29 Mei 2019 #ramadhan





Sugeng Joko Utomo
Lebaran Sebatas Khayalan
Lebaran segera tiba
Saat untuk bergembira
Bebas makan apa saja
Berhura-hura suka-suka
Kekang ramadhan dilepas segera
Kembali mengumbar riang ria

Tapi lihatlah ke sana kawan
Di kolong-kolong kotor jembatan
Di lantai dingin emper pertokoan
Di trafic light perempatan jalan
Atau di sudut kumuh pasar-pasar
Atau di sela gemuruh hingar bingar
Atau di bangku-bangku terminal
Puasa masih tetap saja menjagal

Sungguh bukan karena taqwa
Bukan pula taat beragama
Barangkali Tuhan pun telah dilupa
Tenggelam di lumpur kubangan sengsara

Kenyang perut jarang didapat
Tidur nyenyak tiada sempat
Mengais nasib dalam melarat
Menoreh hidup nyaris sekarat

Tak tahu lagi sampai kapan
Getir hari akan ditinggalkan
Ingin larut dalam riuh lebaran
Teramat bosan puasa berkepanjangan
Tasikmalaya, 3 Juni 2019

3.

Zaeni Boli
Lailatul Qadar

Malam yang lebih bintang
Malam yang lebih mulia

Diturunkannya engkau
Wahai petunjuk kehidupan
Jika aku tersesat
Ijinkan aku memelukmu kembali

Bunga-bunga yang mewangi
Hasrat manusia
Yang bertobat
Rinduku
Berjumpa
Oh cahaya langit dan bumi
2019














Zaeni Boli

Berbuka dengan yang manis

Seperti senyummu
Buah keikhlasanmu
Cintaku
Ramadhan yang manis
Ada bersamamu
Istriku
2019








Puisi 6-9 Tadarus Puisi Ramadha 1440 h (2019)

6.
Muhammad Lefand.

Selamat Datang Bulan Ramadhan

Rajab mengabarkanmu
Sebelum sya'ban merindu
Kedatanganmu kutunggu

Marhaban ya ramadhan
Semesta raya merayakan
Kedatanganmu telah dinantikan

Seluruh badan berdoa
Berdzikir dengan cinta
Di bulanmu yang penuh cahaya

Seperti pagi dan daun
Hari-hari penuh embun
Senyum-senyum kembali rimbun

Jember, 6 Mei 2019 1 Ramadhan 1440












7.
Pensil Kajoe

Waktu  Ramadhan

Waktu Ramadhan tigapuluh hari
Seolah lama padahal begitu cepat
Diri sendiri, masih terlalu asik dengan lupa
Meski sedang puasa, tapi nafsu jalan terus

Waktu Ramadhan segera berakhir
Di pengujung baru terasa
Bulan ini benar-benar nikmat
Untuk munajat padaNya

Waktu Ramadhan bukan sekadar puasa
Menahan lapar dan dahaga itu tak aneh
Ada yang lebih lapar dan tak pernah tahu nikmatnya buka
Tajil hanya berupa mimpi

Waktu Ramadhan di mana kita
Asik terus dengan gejolak dosa
Manusia-manusia, jangan jadikan lupa
Sebagai alasan pembenaran ulahmu

Waktu Ramadhan segera berakhir
Ah menyesal kemudian tiada guna
Padahal mungkin ini waktu Ramadhan terakhir.

Tumiyang, 26052019



Pensil Kajoe

Bedug yang Ditunggu

seperti menunggu kekasih datang
berkali-kali melongok detak jam
detiknya terasa berjalan lambat
tak sabar ingin segera bertemu

segala macam makanan terhidang
tertata rapi di meja
sebagai jamuan kekasih yang akan datang
begitukah
begitukah yang kau pahami
suara bedug  begitu merdu
seperti suara kekasih, berbisik
terdengar di telinga
rindumu tertumpah
terlampiaskan.

Tumiyang, 26052019













8

Gilang Teguh Pambudi

Yang Ditunggu Waktu

siapa yang akan kau datangi
saat rindu memuncaki hati
kecuali yang tercinta saja
yang alamatnya paling surga
kepada siapa kau akan kembali
saat rindu mengenang perjalanan diri
tentu tak perlu membelah hampa dunia
mencari siapa paling rakus kuasa
hidup cuma mendermakan diri
kalau berarti kita bisa mengerti
begitulah guna pertemuan-pertemuan
menyemai keselamatan kesejahteraan
kalau kesetiaan tak ada yang menemui
tenang damailah, sampai ada yang kembali
kita teruskan saja memintal cahaya
menghangati malam
karena setiap jiwa-jiwa terkasih
seluruhnya sudah terpilih
bahkan waktu pun setia menunggu
sampai api asmara berpadu sumbu
tumpah-ruah rasa saudara
harubiru mensyukuri rindu
seluruh hati kasih berkasih
tak ada nyawa yang sia-sia
malaikat-malaikat meminang siang
meminang malam
bulan, bintang, dan matahari disulam
pada luasnya semesta sajadah
Kemayoran, 26 05 2019 Ramadan 1440-H



Catatan: malam hari puisi ini saya tulis. Pagi harinya, di kantor ada yang ngirim puluhan sajadah, spontan saya bersyukur, itu untuk sedekah Ramadan. Subhanallah. Bebinar hati menjadi saksi.


























Gilang Teguh Pambudi

Cuma Menderma
anak-anak pada jantung waktu itu
kelak juga mengerti
mengapa hidup mendetak pada takdirnya
mengapa manusia menghiba cinta?
sebab sudah putus kalimatnya
di atas perbukitan
saat Allah kasih sejuk udara
dan kita terang melihat jalan ke utara
cinta saja yang menumbuhkan
akal sehat dan daging perjalanan
rasa tanah dan kepekaan sosial
sampai ke terminal kota dan pasar
ketika keagungan Allah
menjadi syair atau lagu
yang menemani penjual sayur dan ikan
lalu di balik tembok-tembok rumah malam
seorang muda di atas sajadah
selalu menjanjikan keselamatan tetangganya
sampai hidup cuma menderma
dengan menempatkan diri
yang tidak melukai apalagi membunuh
dan dengan segala ada, segala bisa  segala doa
Kemayoran, 27 05 2019 Ramadan, 1440-H

Catatan: puisi ini saya tuntaskan siang hari di bula Ramadan. Semalam ada yang menelpon, "Kiriman sudah sampai ke runah saya, terimakasih banyak". Saya malah jadi merenung, "Ingin rasanya membagi lebaran ribuan jutaan potong, tapi orang lemah mana bisa? Semoga mereka yang kuat dan hebat bisa"

9.
Anisah

Rutinitas di Bulan Suci


Gelisahku pada pukul 1 dinihari
Kuterbangun lalu ke belakang
Itu sudah pasti
Lalu tidur lagi sambil memikirkan
Apa yang akan dihidangkan untuk makan sahur
Sesuai rencana di siang hari
Tak perlu tambahan
Biar tidak gelisah lagi
Ayo bangun suamiku
Ayo sahur anak-anakku
Semua terhidang di meja
Sayur oseng menjadi rutinitas
Bacem tahu menjadi hobi
Telur goreng itu yang murah meriah
Teh manis dan panas
itu menjadi penutup sahur kami
Hidup sederhana
Itu yang utama
Biar
Dunia tidak terbalik
            Borobudur, Mei 2019







10.

Dyah Setyawati
Mukena Ibu

lirik mataku terpaku pada jemuran baju tetangga
mukena baru sambut Ramadhan
penuh renda sana-sini
embun mata netes
melihat robek mukena ibu
penuh tambalsulam jahitan tangan
ibu yang sahaja
bening airwudhu
menajam tawadhu
ramadhan ya ramadhan
semoga sampai ke gerbang kemenangan
ibu langitkan doa sembari natap wajah buah tubuhnya
aku cuma bisa menguntit angan
kapan mukena baru bisa terbeli
ibu seribu maafku
lantaran baru bisa menuang ingin
anganku
yang berkelebat
semoga celengan recehku cepat penuh
untuk mengganti mukenamu
bidadari lah kau dimataku ibu
Asahmanah 27/05/2019.



Puisi 11-15 Tadarus Puisi Ramadhan 1440 H /2019

10.

Dyah Setyawati
Mukena Ibu

lirik mataku terpaku pada jemuran baju tetangga
mukena baru sambut Ramadhan
penuh renda sana-sini
embun mata netes
melihat robek mukena ibu
penuh tambalsulam jahitan tangan
ibu yang sahaja
bening airwudhu
menajam tawadhu
ramadhan ya ramadhan
semoga sampai ke gerbang kemenangan
ibu langitkan doa sembari natap wajah buah tubuhnya
aku cuma bisa menguntit angan
kapan mukena baru bisa terbeli
ibu seribu maafku
lantaran baru bisa menuang ingin
anganku
yang berkelebat
semoga celengan recehku cepat penuh
untuk mengganti mukenamu
bidadari lah kau dimataku ibu
Asahmanah 27/05/2019.






11.

Winar Ramelan

Gema Bulan Suci

Mendaras, menderas bagai hujan
Beningnya menembus arasy
Doa yang dilangitkan pada bulan suci
Sederas hujan yang tiba musimnya
Munajad ini ditujukan pada Engkau wahai yang dimuliakan
Sang maha pemilik kehidupan
Pemilik terang dan gelap
Yang tak henti mengulurkan tangan-tangan lembutnya
Pada bulan yang suci
Yang menghamparkan waktu
Untuk merenung dalam relung
Agar keinsyafan menaungi
Dari alpa dan goda













12.

Bayu Aji Anwari

Hamparan Syiri di Siang Ramadhan

Suara-suara dari dalam kegelapan
berdesak menuntut pemenuhan
atas apa yang ada di batok kepala
dari ujung ke ujung
diantara ubun-ubun dan kemaluan
Dia terus memaksa
terus dengan keinginan yang sama
Fikir ini muak, menatap dalil dan serapah
demikian pun bhatin,
ia marah hingga memerah darah
Tak terima menyaksikannya
bukan sepaket pasrah
seperti mereka yang berhati hamba
Engkau tertolak, kata nurani lembut
dari balik pintu yang hampir tertutup
Tunggulah hingga petang menyambut
dan menerimamu dengan senyuman
Jangan pernah lagi memaksa
sebab itu perbuatan sia-sia
dan engkau akan terus tertolak
Sadarilah,
agar waktu tak pergi menjauh
untuk membiarkanmu dalam kesendirian
Sebab ini bulan pensuciaan,
bulan dimana para hamba bermohon
mendapati fitrah dan keselamatan
Bulan percepatan dari semua urusan
serta waktu penentuan siapa sesungguhnya
pemilik taat dibenarkan
Bulan yang di sana hanya ada hamba dan Robbnya
Semarang, 29 Mei 2019































Bayu Aji Anwari

KUTEMUIMU WAHAI RAMADHAN

Dari hitungan kesembilan bulanmu
engkau hadir membawa kisah
tentang bukti hamba
hanya kepada Robb-nya semata
Begitulah ramadhan menyapa
mengabarkan tentang arti taqwa
dan ribuan keutamaan
hingga berkah yang berlimpah
Engkaulah bulan pemilik lailatul qadar
malam yang lebih utama
dari seribu bulan
: meski tak mudah untuk menemuinya
Sebab ramadhan bukan bulan biasa
ia bulan terpilih olehNYA
tempat ayatNYA pertama kali di turunkan
dalam sunyi yang tenang
dalam kebahagiaan yang membentang
dalam cahaya yang menjelang
Engkaulah wahai ramadhan
tempat hamba menggapai arsy
melesat cepat menemui sang Rahman
menyematkan taqwa
sebagai kesempurnaan kami
adalah hamba
Semarang, 27 Mei 2019





Bayu Aji Anwari

AKU KEHILANGANMU YA RAMADHAN

Sekarang ada titik bening
di sudut terluar mata
pandang hamba berkabut, meraba
waktu kian susut
Menjauh dari pandangku

Ia sang waktu menjelma bayang
melingkari ingatan indah diri hamba
tunduk pada rahman dan rakhiemNYA
dan ingatan itu pun,
penuh kudhu tadharuk menyebut asmaNYA

Selamat berpisah ramadhan,
engkau pergi menghadapNYA
dengan menggenggam rindu kami

Engkau datangi tempat
di mana kami akan kembali

Sampaikan doa dan harapan kami
: ya ramadhan

Sungguh kami ingin kembali
pada diri yang fitri
lepas segala fana
menuju keabadianMU

Semarang, 5 Juni 2019


13.

Wanto Tirta

Belajar Lapar

betapa mahalnya lapar
harus ditebus sehari penuh
mulai terbit fajar sampai adzam maghrib tiba
bagaimana tahu indahnya lapar
sehingga perlu satu bulan untuk belajar
lapar dan haus menjadi pelajaran perjalanan menuju manusia pilihan dari jutaan manusia yang ada
dalam lapar dan haus
mengalir nikmat empati dan iman yang kuat
untuk semakin cinta kepadaNya


















Wanto Tirta

Bulan

ingin menulisi bulan yang malam ini bundar
adakah cara agar terbaca
juga tersimpan
betapa ingin melakukannya
kurasa malam tak diam
apalagi angin
terus saja bergerak
mengisi ruang-ruang kehidupan
bulan
kutatap kau dengan nyala api pengharapan
dengan cahayamu
makin meneguhkan hati
untuk tetap sabar menanti
pada titian illahi
31052019















Wanto Tirta

Catatan Sore

Sore ini di wajahmu terlihat mendung
Bergayut dari bibir yang ranum
Akankah hujan mengusap rinduku
Angin lewat
Menggugah diam
Sapa kata pada puasa
Di jelang senja
Mendung masih tertahan
Semoga lapar dahaga masih sempat menanti magrib
Saat buka puasa tiba
31052019



















Wanto Tirta

Bismillahirrahmanirrahim
Ngaturaken Sugeng Riyadi

Sedaya lepat kula nyuwun pangapura,...
Iwak teri pepete sing dawa
Iwak cucut iwak segara
Idul Fitri dina istimewa
Ana luput jaluk ngapura
Tuku lenga goreng sega
Sega sepiring lambang beras
Inyong donga kanggo Rika
Lebaran siki sehat waras
Gorengi pang-pang gurih lan enak
Enak renyah dedole murah
Rejeki gampang urip kepenak
Akeh berkah lebaran bungah
Semangat Idul Fitri
_Taqabbalallahu minna wa minkum ja'alana minal aidin wal fa’izin_
Kami sekeluarga mohon maaf lahir batin












14.

Sarwo Darmono

Tengah Wengi Ing Wulan Suci

Sumiliring bayu ing tengah wengi . Rasaning anyes adem jroning ati . Tengah wengi kang sepi . Sepi sepen sepining sepi . Para titah wis mapan ing Jagating ngimpi .
Kang ana hamung suaraning kidung kalam Ilahi . Kalam Ilahi winaca ing tengah wengi . Wancine wulan suci . Wulan kang kebak berkah Ilahi . Berkah kang para titah upadhi . Kanggo sangune bali . Bali nang alam abadi .
Tengah wengi tansah Hamemuji . Tengah wengi tansah nyawiji mring Gusti . Kanthi rasa jruning ati . Kanthi nggraita jatidiri . Kanthi Pasrah diripribadi .
Duh.. gusti Allah kang maha Suci . Nyata nyata kawula tanpa dhaya . Tanpa bisa apa apa . Kebak salah lali lan dosa . Sareng rawuhe sasi pasa . Sasi kebak Pangapura .
Kawula pasrah jiwa raga .
Nyuwun pangapura . Wonten ngarsa padhuka .

Lumajang Jumat Kliwon 10 Mei 2019 .








Sarwo Darmono

Apa Bisa Bali nang Asale

Campuhe rah bangtih . Nuwuhke rasa sejati . Nuwuhke wiji dadi . Wiji dadi kang den anti anti . Wiji dadi mijil kodrating Gusti . Wiji dadi mijil wujud jalma . Jalma kang suci . Tan ana reget jiwa raga .

Jalma suci gesang ing jagad rina wengi . Katut ombyaking kahanan . Dina dina den tapak i . Sasi sasi den lakoni . Mangsa ganti mangsa tansah mbudidaya . Mbudidhaya ngupaya boga . Mrih lestarining raga . Raga mapaning sukma .
Kagawa kahanan kang ana . J alma kang aran suci . Ilang sucine Luntur lebur . kena ombyaking rina wengi . Jalma kang asal suci . Titiwanci bakal bali . Bali marang Ilahi . Apa iya,bali kanthi suci . Apa bisa mbalik asal suci . Kabeh durung mesti . Gumantung lakuning diri pribadi .
Ing jagat rina wengi .
Lumajang Kemis pon 18 April 2019 .












15.

Heru Mugiarso

Malam Lailatul Qodar

Malam lailatul qadar diamdiam belusukan
Menyambangi gubukgubuk karton
Di bawah jembatan layang
Dilihatnya seorang duafa dengan perut lapar
Namun tetap ikhlas menadahkan tangan berdoa
Tentu Tuhan sangat mendengar doadoanya
Walau tidak langsung menjatuhkan amplop THR di hadapannya
Karena keberkahan, kita tahu, tak diukur oleh lembarlembar kertas bergambar pahlawan Indonesia

2019

Puisi 16-21 Tadarus Puisi Ramadhan 1440 H (2019)

16.

Siti Khodijah Nasution

Salam Perpisahan

Aku akan pergi
mungkin kembali
atau bisa jadi
engkau masih yang sama
Tak pernah mengasihiku
Tamu luah maghfirah
Beruntai ampunan
Akulah ramadan
Betulkah dirimu rindu?
Malam lalilatulqodar
Dapatkah menghidu
Malam seribu bulan
dari pendoa yang baru menyadari
aku sudah akan sampaikan salam perpisahan
Ramadan
Baru kusadari
engkau akan pergi
masih banyak yang tertinggal
Kiranya kasihi aku
Kekasihku
Jakarta 21 Ramadan 1440H







Siti Khodijah Nasution

Malam Agung

Berkumandang takbir
Aku menangis
Betapa lumpur
Masih
Melekat

Berkumandang takbir
Tak sesiapa
Berbaju debu
Semakin
Kecil

Berkumandang takbir
Padanya saja
Lurus
Di malam agung
Aku mengharu
Jakarta, 30 Ramadan 1440 H












Siti Khodijah Nasution

Jalan Pencarinya

Inikah tanda
Ketukan pintu terkuak
Didatangkan anak bermata sayu
Lapar terpancar


Inikah tanda
Jalan pencarinya
Rupa-rupa larat
Hampir jatuh
Mengutuk


Inikah tanda
Di titik nadir
Dihadapkan rumahnya
Aku bertahmid
Aku bertasbih
Aku bertakbir
Memeluknya dalam sujud
Tak terbangun lagi
Jakarta, 4 Juni 2019








17.

Suyitno Ethex

Malam Seribu Bulan

Bulan
Malam seribu bulan
Hanya semalam
Malam itu sebuah malam
Tak ada di malam lain
Selain di bulan ramadan
Malam yang penuh keistimewaan
Malam yang penuh kerahmatan
Bagi yang beriman
Malam itu selalu ditunggu
Malam itu selalu diharap
Malam itu selalu dirindu
Malam itu ingin didekap
Bulan
Malam seribu bulan
Hanya semalam
Di bulan ramadan
2752019










18.

Syahriannur Khaidir

Tentang Hikmah

Dia menyapaku dalam dahaga demokrasi
Saat dalil centil politik berkumandang
Lalu benang kusut coba menekuk persada
Melilitkan petaka cinta karena coba
Kikuk karena pilah pilih wajah bertuah
Sentimentil prokontra adalah kesadaran dinamika
Ditiupkannya keindahan hijabi kesabaran
Aku terdiam dalam seteguk hikmah
Ramadhan membusungkan berkah
Torehan pasrah menuju fitrah

Sampang,  22 Mei 2019

















Syahriannur Khaidir

Daulat-Mu

Jika kemenangan itu
Hanya pembelotan atas haus dan lapar
Takkan usailah sesalku
Dalam syair cinta berselendang
Takbir Tahlil dan Tahmid
Sambil tersipu kukan merayu
Di pintupintu Ramadhan
Atas segala daulat-Mu

Sampang, 20 Mei 2019



















19.
Asro al Murthawy

Saat Ramadhan Pamit
Malam beku
detak jam melambat
ada yang begitu lekat mendekat
kaukah itu Ramadhan, mengapa tersedu sebalik pintu?
Tiada jawab. Hanya gigil raga serupa gempa
bertambah kuat

malam kian pekat
udara tak juga bergerak
seperti menunggu sesuatu
Tapi siapakah yang barusan lewat
mengedipkan cahaya lampu
membungkam gonggong anjing di kejauhan
mendiamkan riuh kokok ayam dinihari
membalutkan sepi yang kelewat sangat

malam diam
tapi sesuara siapa berbisik pelan di telinga
terdengar karib, mungkin seorang sahabat
“aku mau pergi,  jauh dan lama “

Kita pernah saling menyempurnakan rasa
berbagi setengah belah jiwa. Maka bacalah kembali
sajak-sajak yang pernah kita daraskan bersama
pada riuh masa pada hening waktu
“tunggulah, mungkin aku kan kembali
padamu pada hitungan ke tigaratus limapuluh lima
pertemuan  bulan dan matahari”
Imaji 1440 H
Asro al Murthawy

Di Atas Lembar Juz Amma
melesat dari ayat ke ayat
berkelindan  antara huruf dan mahroj
edari tetiap harakat fatah kasrah dzumah
milyaran cahaya mungkin melesap
berdenyaran meruang di kepala
aku tergeragap
lembar jiwa tak juga tersibak


selalu saja aku gagal menerjemahkan tanda
sesat di labirin logika. Kata-kata gagap
terpilin tak mampu tereja meski sepatah
tak alif tak nun tak wau
menajam mengirisi ulu hati
~ iqra bismi robbikalladziii…........~

terhampar dari juz ke juz
lembar demi lembar membentang kisah
tahun alif yang purba hingga nun di masa depan
berpusar bagai topan mengapung di lelangit dada
aku tergugu
belum terbaca tuntas alifbataku
Imaji 1440 H








20.
Suhendi RI
Wahdatul Wujud

Dari sebelum menjadi ada
Sampai segalanya ada
Dia dahulu ada
Dari sebelum terjadi
Sampai sesuatu jadi lalu menjadi
Dia telah ada, kekal dan abadi
Meniadakan yang ada
Menjadi tidak ada
Dia kuasa atas segala-galanya
Meniadakan yang tidak ada
Menjadikan sesuatu ada
Dia kuasa atas segala-galanya
Dialah awal
Dari sebelum terciptanya awal
Dialah akhir
Dari sesudah semuanya berakhir
Cikarang, 09 April 2019













Suhendi RI


Di Ambang Kepunahan

Kidung Subakhir terlantun tartil
Di tanah nusantara
Bumi berzikir, semesta bertasbih
Gunung-gunung bersujud, samudera bersholawat
Kita, sang pengendara waktu
Terpukau menatap gerbang timur
Melupakan sosok wahdatul wujud
Kunfayakun, kita mengingat-Nya
Membaca doa qunut nazilah
Mendirikan tiang agama di tengah malam
Memohon pengampunan dan kasih sayang-Nya

Cikarang, 17 Oktober 2018
















 Suhendi RI
Sabda Tanah

Sejenak memaknai kata asal
Dari sebuah nyanyian kehidupan
Masihkah lekat dalam palung ingatan
Risalah rusuk sang adam
Sebelum tinggalkan tanah pertama
Memasuki tanah kedua, kompas rusak
Jalan sunyi kehilangan arah jejak
Ada dan tiada-Mu, kembali pulang di kesunyian
Oh Tuhan, di rimba keterasingan
Jiwa jiwa terdahulu menanti kepastian
Dari kebangkitan tanah ketiga
Sambil berdendang senandung kekelaman
Rangkulah kami dalam kasihMu
Cikarang, 23 Maret 2019

















21.

Cuk Ardi

Ramadhan

tiada sasih lebih indah
selain bulan nan suci
digandakan seribu berkah
di setiap ketulusan hati

tiada saat teramat nikmat
dari bulan penuh ampunan
ditumpahkan seluruh rahmat
didetak detik yang berjalan

tiada waktu selalu dirindu
selain bulan seribu bulan
kala cahayanya telah berlalu
berharap bertemu kemudian

310519





Puisi -27-32 Tadarus puisi Ramadhan

27.

M sapto Yuwono
Selepas Ramadhan
Getaran rasa satu
Mengukur ibadah
Selembut hati

Gerakan rasa satu
Mengakar jiwa taqwa
Insani nurani jiwa

Gambaran rasa satu
Mengikat pesona bathin
Nalar raga suci

Gesekan rasa Saturday
Menjiwai jiwa patuh
Pada ingatan tubuh yang tumbuh

Selepas Ramadhan
Ukur hati
Simak jiwa
Samar insan
Ibadah tak luluh
Taqwa tak luntur

 Muara Bungo, 4 Juni 2019






28. Syaiful B. Harun.

Kembali Dari Kembara

Pernah kita kembara bersama di sebuah dunia
Menapaki jalan berhutan tipis
Di balik kabut asap pagi yang telah lalu
: Ada yang terantuk di ujung gerimis
Jatuh di dahi tinggi lantas turun berurai air mata

Di mata itu kubaca tentang doa-doa
Tertera pada kitab-kitab tua
Terhenyak dalam genggaman di bibir mata

Sebagaimana mayapada :
Sebuah kisah mengukuhkan harap dan damba
Sempat kita titipkan di sebuah kereta senja
Sembari sesekali memandang ke luar kaca jendela
Melayangkan kenangan di masa  kanak-kanak
Memanjat pohon mangga tetangga
Atau berlarian di tepi kubangan
Mengejar kerumunan kerbau berlarian

Mengingatmu, kini!
Aku seperti memasuki sebuah dunia :
Dengan lamur kuserahkaan kegelisahanku kepadamu
Menuliskan cinta platonik
Pada dawai-dawai kecapi dan kendang
Kerapkali regang-meregang
Membawa jantung terpacu kencang
Dan, berada di balik kabut asap senja hari ini
Sebatang pohon salam nan rimbun telah meranggas
Sekalipun kini memasuki musim penghujan
Aku tercenung tetapi terlihat juga biji-biji merah itu
Menghitam di atas tanah membasah
Tiadalah sempat kupikir sesuatu
Terhadap biji yang siap tumbuh itu
Sebab melintas unggas kecil dengan tanduk di kepalanya
Melompat-lompat pendek dan sesekali mematuki tanah gembur
Mencari serangga kecil yang lepas dari iring-iringan
Telah mengalihkan perhatianku

Membacamu, kini!
Pikiranku berkelebatan
Sesekali kupandang engkau seperti batang salam yang rimbun
Terkadang engkau kulihat pula bagaikan
Semut yang lepas dari iring-iringan

Sementara aroma tanah basah di sini
Dirindu peri-peri dari puri-puri yang tersembunyi
Seperti memanggili ke dalam perigi
Tetapi gemanya akan kembali ke dalam diri

Agar kita kembali dari kembara
Kembali ke sebuah rumah milik kita
Tempat berbagi kebahagiaan bersama
Kembali ke pangkuan bunda

Palembang, 01/06/2019
Arie Png Adadua




29.

Lela Hayati
Itikaf Ramadhan

Karpet hijau menghampar
Dzikir-dzikir bertutur
Duduk sila arah kiblat
Sepanjang malam doa serta taubat

Teraweh
Tadarus
Kitab-kitab
Air mata dosa

Khusu menikmati
Mendekap pada karimNYA
Malam sunyi
Pasrah malam mengeja

Mukena lekat
Sujud dekat
Ramadan menggeliat
Syair debu tercatat

Cahaya nan bekah
Larut kian muhasabah
Kabut hingga berembun
Kening subuh, adzan mengalun

Bandung, 03 Juni 2019



30.

Muhammad Jayadi

Yang Kutangkap di Ramadhan Ini

Semilir  ias   keindahan
menghembuskan pengertian dalam dada
pada wajah bulan mulia ini
kutatap bening nilai kasih  ias   Tuhan
karena masih kudapatkan pertemuan dengannya
ramadhan dalam lingkaran rahmat-Nya

Lalu, detik yang berlalu
berjalan dengan mengikut helaan nafas
kiranya adalah bagian kita menerapkan nilai-nilai
menabur kasih  ias   di jalan perjuangan
merobohkan segala keegoan dalam diri
karena ia adalah musuh terbesar dalam hidup ini

Setidaknya, itulah yang terbesit dalam batinku
bahwa kita harus lebih menyelami relung fikir dan zikir 
menggandeng nilai-nilai dalam harmoni kehidupan
untuk menjadi lebih mengerti apa yang sebenarnya dikehendaki Tuhan pada diri kita
dalam kehidupan ini.

Halong-Kalsel, 2 Juni 2019





31.
Sukma Putra Permana

Doa Lebaran Dari Panti Asuhan

Terima kasih, Tuhan… Ramadhan tahun ini Kau beri kami kekuatan. Berpuasa penuh satu bulan. Tahan haus dan lapar dengan kesabaran.

Terima kasih, Tuhan… Idul Fitri kali ini Kau anugrahi kami kegembiraan. Hadiah sarung, celana, dan baju lebaran. Serta sepasang sepatu sandal idaman. Yang dikumpulkan dari tangan para dermawan.

Terima kasih, Tuhan… Kau karuniai kami kebahagiaan. Berhari raya berkumpul bersama. Walau Kakak, Abang, dan Adik-adik taka ada  pertalian darah. Tapi kami semua penuh rasa persaudaraan. Menikmati lezatnya ketupat opor, sayur, dan rendang. Sumbangan dari sebuah Restoran Padang.

Tapi… maafkan kami, Tuhan… Bolehkah kami punya satu lagi permohonan? Yaitu, mesra dan hangatnya pelukan. Dari Ayah-Ibu yang selalu kami dambakan. Namun bertahun-tahun tak pernah kami rasakan. Sejak hari pertama kami ditelantarkan…



Ramadhan 1440 / Juni 2019


Sukma Putra Permana

Kopiah Butut Mbah Dolah

Hampir sembilan tahun sudah. Kopiah butut menutup kepala mbah Dolah. Kini teronggok ia di sudut. Bersama tumpukan sampah. Perlahan terbakar api yang disulut. Taka da yang peduli pada jasanya. Menemani merawat musholla. Tak lupa lantunkan merdu ajakan sholat. Untuk  siapa saja yang tergerak hatinya.

Kopiah hitam lusuh. Habis terbakar menjadi bara kemudian musnah. Bersama barang-barang tua lainnya. Dan hanya tersisa ingatan serta doa. Untuk mbah Dolah merbot musholla. Yang tutup usia di bulan puasa. Pada hari keduapuluh tiga.

Selamat jalan, mbah Dolah. Semoga kau damai dan bahagia di alam baka…

Ramadhan 1440 / Juni 2019












Puisi 25-32 Tadarus Ramadhan 1440 H Berbagi Kebahagiaan

25.
Yono DL

Kumanti Mimpi Pada Bayang-Mu

Masih lamakah musim kan tiba
tanyakau selalu pada setiap jengkal waktu
aku begitu bersemangat
menerjemahkan bayangMu
menulis dan menafsirkannya
pada jadwal mimpi

Kunantikan keajaiban itu
emua kusam bercampur pulas
siang yang kumalamkan
pekat yang kunikmatkan
membaur tercampak di dinding dinding
hati para pengharap

Oh, lama aku terlena
dalam  asyik nya bermain
saat burung layang-layang hinggap
di beranda kekar kudekap
alu menerbangkannya.
Tuhan,   aku lupa

Sanggar IMAJI
Bangko-Muara Bungo 1999-2019







Yono  DL

Di Kusam Sajadah

Di  kusam  sajadah
sungguh lekat, lengket berotasi
sepenuh malam tanpa pejam
terantuk menjelma  terang fajar

Sama kuserahkan rendah tiang
iman tunduk terduduk di kusam sajadah
terbentang semesta
tertumpah segala
muntah
membersihkan serpih-serpih debuku
untukMu
Sanggar IMAJI
Bangko-Muara Bungo 1999-2019















26.

Puisi Abay Viezcanzello

Aku dan Kau Adalah Keriangan

Tiada yang perlu kau kenal sebagai duka
Manakala dadamu sesak oleh luka.
Aku akan setia menyajikanmu teduh
Sampai kau mampu membunuh segala keluh.

Dan seterusnya, aku akan senantiasa riang
Menjelma wadah
Apabila airmatamu tumpah.
Sebab, aku  ias    adalah sepasang keriangan
Tempat terkubur segala yang bernama kesedihan.

Matanair Rubaru, 2019
















27.

M sapto Yuwono
Selepas Ramadhan
Getaran rasa satu
Mengukur ibadah
Selembut hati

Gerakan rasa satu
Mengakar jiwa taqwa
Insani nurani jiwa

Gambaran rasa satu
Mengikat pesona bathin
Nalar raga suci

Gesekan rasa Saturday
Menjiwai jiwa patuh
Pada ingatan tubuh yang tumbuh

Selepas Ramadhan
Ukur hati
Simak jiwa
Samar insan
Ibadah tak luluh
Taqwa tak luntur

 Muara Bungo, 4 Juni 2019






28. Syaiful B. Harun.

Kembali Dari Kembara

Pernah kita kembara bersama di sebuah dunia
Menapaki jalan berhutan tipis
Di balik kabut asap pagi yang telah lalu
: Ada yang terantuk di ujung gerimis
Jatuh di dahi tinggi lantas turun berurai air mata

Di mata itu kubaca tentang doa-doa
Tertera pada kitab-kitab tua
Terhenyak dalam genggaman di bibir mata

Sebagaimana mayapada :
Sebuah kisah mengukuhkan harap dan damba
Sempat kita titipkan di sebuah kereta senja
Sembari sesekali memandang ke luar kaca jendela
Melayangkan kenangan di masa  kanak-kanak
Memanjat pohon mangga tetangga
Atau berlarian di tepi kubangan
Mengejar kerumunan kerbau berlarian

Mengingatmu, kini!
Aku seperti memasuki sebuah dunia :
Dengan lamur kuserahkaan kegelisahanku kepadamu
Menuliskan cinta platonik
Pada dawai-dawai kecapi dan kendang
Kerapkali regang-meregang
Membawa jantung terpacu kencang
Dan, berada di balik kabut asap senja hari ini
Sebatang pohon salam nan rimbun telah meranggas
Sekalipun kini memasuki musim penghujan
Aku tercenung tetapi terlihat juga biji-biji merah itu
Menghitam di atas tanah membasah
Tiadalah sempat kupikir sesuatu
Terhadap biji yang siap tumbuh itu
Sebab melintas unggas kecil dengan tanduk di kepalanya
Melompat-lompat pendek dan sesekali mematuki tanah gembur
Mencari serangga kecil yang lepas dari iring-iringan
Telah mengalihkan perhatianku

Membacamu, kini!
Pikiranku berkelebatan
Sesekali kupandang engkau seperti batang salam yang rimbun
Terkadang engkau kulihat pula bagaikan
Semut yang lepas dari iring-iringan

Sementara aroma tanah basah di sini
Dirindu peri-peri dari puri-puri yang tersembunyi
Seperti memanggili ke dalam perigi
Tetapi gemanya akan kembali ke dalam diri

Agar kita kembali dari kembara
Kembali ke sebuah rumah milik kita
Tempat berbagi kebahagiaan bersama
Kembali ke pangkuan bunda

Palembang, 01/06/2019
Arie Png Adadua




29.

Lela Hayati
Itikaf Ramadhan

Karpet hijau menghampar
Dzikir-dzikir bertutur
Duduk sila arah kiblat
Sepanjang malam doa serta taubat

Teraweh
Tadarus
Kitab-kitab
Air mata dosa

Khusu menikmati
Mendekap pada karimNYA
Malam sunyi
Pasrah malam mengeja

Mukena lekat
Sujud dekat
Ramadan menggeliat
Syair debu tercatat

Cahaya nan bekah
Larut kian muhasabah
Kabut hingga berembun
Kening subuh, adzan mengalun

Bandung, 03 Juni 2019



30.

Muhammad Jayadi

Yang Kutangkap di Ramadhan Ini

Semilir  ias   keindahan
menghembuskan pengertian dalam dada
pada wajah bulan mulia ini
kutatap bening nilai kasih  ias   Tuhan
karena masih kudapatkan pertemuan dengannya
ramadhan dalam lingkaran rahmat-Nya

Lalu, detik yang berlalu
berjalan dengan mengikut helaan nafas
kiranya adalah bagian kita menerapkan nilai-nilai
menabur kasih  ias   di jalan perjuangan
merobohkan segala keegoan dalam diri
karena ia adalah musuh terbesar dalam hidup ini

Setidaknya, itulah yang terbesit dalam batinku
bahwa kita harus lebih menyelami relung fikir dan zikir 
menggandeng nilai-nilai dalam harmoni kehidupan
untuk menjadi lebih mengerti apa yang sebenarnya dikehendaki Tuhan pada diri kita
dalam kehidupan ini.

Halong-Kalsel, 2 Juni 2019





31.
Sukma Putra Permana

Doa Lebaran Dari Panti Asuhan

Terima kasih, Tuhan… Ramadhan tahun ini Kau beri kami kekuatan. Berpuasa penuh satu bulan. Tahan haus dan lapar dengan kesabaran.

Terima kasih, Tuhan… Idul Fitri kali ini Kau anugrahi kami kegembiraan. Hadiah sarung, celana, dan baju lebaran. Serta sepasang sepatu sandal idaman. Yang dikumpulkan dari tangan para dermawan.

Terima kasih, Tuhan… Kau karuniai kami kebahagiaan. Berhari raya berkumpul bersama. Walau Kakak, Abang, dan Adik-adik taka ada  pertalian darah. Tapi kami semua penuh rasa persaudaraan. Menikmati lezatnya ketupat opor, sayur, dan rendang. Sumbangan dari sebuah Restoran Padang.

Tapi… maafkan kami, Tuhan… Bolehkah kami punya satu lagi permohonan? Yaitu, mesra dan hangatnya pelukan. Dari Ayah-Ibu yang selalu kami dambakan. Namun bertahun-tahun tak pernah kami rasakan. Sejak hari pertama kami ditelantarkan…



Ramadhan 1440 / Juni 2019


Sukma Putra Permana

Kopiah Butut Mbah Dolah

Hampir sembilan tahun sudah. Kopiah butut menutup kepala mbah Dolah. Kini teronggok ia di sudut. Bersama tumpukan sampah. Perlahan terbakar api yang disulut. Taka da yang peduli pada jasanya. Menemani merawat musholla. Tak lupa lantunkan merdu ajakan sholat. Untuk  siapa saja yang tergerak hatinya.

Kopiah hitam lusuh. Habis terbakar menjadi bara kemudian musnah. Bersama barang-barang tua lainnya. Dan hanya tersisa ingatan serta doa. Untuk mbah Dolah merbot musholla. Yang tutup usia di bulan puasa. Pada hari keduapuluh tiga.

Selamat jalan, mbah Dolah. Semoga kau damai dan bahagia di alam baka…

Ramadhan 1440 / Juni 2019












Puisi 32-36 Tadarus Puisi Ramadhan 1440 H/2019

32.
Barokah Nawawi

Ramadhan Penuh Berkah


Taka da hidangan yang lebih nikmat
Selain buka bersama di bulan Ramadhan
Anak-anak, remaja, tua muda, laki-laki dan wanita
Berkelompok bangun salaturahmi di surau-surau dan masjid
Mendengarkan dengan khidmat tausiah para ustadz
Disampingnya merebak aroma harum ayam panggang, sayur dan nasi hangat
Yang menambah semangat.

Taka ada ibadah sholat yang lebih nikmat
Selain tarawih di bulan Ramadhan
Berjamaah khusuk memohon ampunan kepada Ilahi Robbi
Yang di tiap rakaatnya semakin mendekatkan kita
Kepada cinta Nya yang sempurna.

Taka ada iktikaf yang lebih khusuk
Selain di malam-malam akhir Ramadhan
Berharap berjumpa dengan malam yang paling mulia
Malam dimana Engkau curahkan hujan rahmat dan ampunan
Engkau kabulkan doa hambaMu yang bersimpuh dalam sujud panjangnya
Dan Engkau bebaskan dia dari siksa api neraka.

Wahai Sang Maha Pengampun
Semoga Kau terima ibadahku meski tak sempurna
Karena kusadar diriku memang tak sepadan
Jiwa rapuhku masih sering tergelincir kilau dunia
Yang membelenggu jiwa.































33.
Iwan Bonick

Ramadhan 2019
Ramadhan kali ini begitu terasa
Tiap waktu
Setiap saat
Ada saja hasut juga hasat
Hingga tak tau
Mana benar
Mana salah
Dan kita pun
Membenarkan juga menyalahkan

Ramadhan kali ini begitu resah
Wajah wajah penuh amarah
Terlihat jelas dengan kebenciannya
Tak terpikirkan kedamain
Dan kita resah
Merindukan kedamaian

Ramadhan kali ini begitu gelisah
Mereka nodai bulan sucinya menyakiti
Untuk ambisi
Saling menyakiti
Dan kita menyaksikannya
Demi gengsi

Ramadhan tetaplah Ramadhan

Ramadhan yang dirindu
Ramadhan yang dinanti
Kp Teluk Angsan Bekasi Ramadhan 2019

Iwan Bonick

Pada satu malam Ramadhan

Wajah wajah penuh tanya
Menanti jawaban pertanyaannya
Tanya di jawab
Menjawab  ias 
Tanya bertanya
Jawab menjawab

Pada satu malam Ramadhan
Wajah wajah penuh harap
Menanti harapan
Harapan dinanti
Nanti menanti
Harap berharap

Pada satu malam Ramadhan
Wajah wajah penuh gembira
Bersama bergembira
Gembira bersama
Bersama sama
Gembira bergembira

Pada satu malam Ramadhan
Wajah wajah penuh kesedihan
Sedih berpisah
Sedih berjumpa
Sedih di tinggalkan
Sedih merindukan
Sedih yang dinantikan


Sedih akan tanya
Sedih akan harapan
Sedih akan bahagia
Sedih akan kesedihan

Kp Teluk Bekasi Ramdhan 2019




























34.
Puisi Zen KR. Halil 
Anak Kecil
; Teruntuk Ahmad Subairi

Lihatlah, Kawan!
Anak-anak kecil itu
Sepanjang siang menyemai riang
Dengan layang-layang
Atau berkejaran di jalan-jalan tiada ketakutan.
Oh! Betapa tanpa dosa mereka
Bersama-sama memakan senja
Dan mengakhirinya dengan luka
Dalam tangis yang pecah
Di peluk orang tua mereka.

Sungguh! Mereka tiada mengerti
Bagaimana sebenarnya memaknai sepi
Seperti matahari yang setia menyendiri
Sepanjang pagi, siang, atau bahkan sore hari.
Lalu, di malam hari ia lebih memilih untuk bersembunyi.

Anak-anak kecil itu, Kawan
Yang teramat senang memburu penat
Dan geram pada seluruh yang membungkam.

Anak-anak kecil itu, Kawan
Memaknai tawa sebagai cinta
Memaknai airmata sebagai tanda
Bahwa mereka telah suntuk memeluk kantuk.
Mereka yang matanya senantiasa berbinar-binar
Benar-benar tak tahu cara membunuh rindu
Selain dengan tangis menderu-deru
Dan aku yakin, kau belum tahu maksud semua itu.

Anak-anak kecil itu pula, Kawan
Selalu mengajariku
Bagaimana cara berubah
Menjadi air mengalir di sungaimu
Menjadi batu-batu bisu di otakmu
Atau menjadi udara
Yang bebas mengembara kemana saja.
Dan selagi tangan-tanganku mampu
Mereka takkan berhenti menyuruhku
Untuk memetik seluruh bintang di dalam kepalamu.

Lalu, di suatu malam
Kudengar mereka bergumam
“ Jadilah seperti kami
Sepanjang hari, hidup begitu puisi.”

Annuqayah, 14 Maret 2019















35.Sri Sunarti

Asa Ramadhan

lantunan azan berkumandang khidmat
sejumput kurma menemani penuh nikmat
di antara rasa syukur menyeruak di hati
dan lantunan zikir setiap hari

orang-orang  bergegas menuju surau
gemericik tetes sisa air wudhu
menembus hingga dasar qolbu
tadarus dan bersujud menuju ridho-Mu

ya Ramadhan,
malam-malam-Mu akan berakhir
berebut meraih  Lailatul Qodar
di sepanjang perjalanan usia
akankah  kita bertemu di Ramadhan tahun depan

ya Ramadhan,
janganlah engkau berlalu meninggalkan kami
karena akan selalu merasa kehilangan dan tetap di hati
andai Engkau ijinkan ,kutukar dengan seribu bulan
dan kan kupersembahkan berlipat kali qatam Al-quran


Indramayu , 2019




36.
Riswo Mulyadi

Belajar Puasa

anak-anak belajar mengenal  ias  melalui lambung
meremas-remas perut
menahan perih
sebelum kenyang dengan segala menu
racikan dunia
penggoda selera

anak-anak belajar menjelajah rasa
mencari cahaya yang diceritakan ayah bundanya
tentang kasih  ias 
tentang ampunan
tentang pembebasan

anak-anak belajar mengenal sorga dari perih lambungnya
pancaran lapar si papa
mengenali rasa di luar dirinya
cinta  ias 
kepedulian yang mati di jaman ini

anak-anak belajar puasa
menahan diri
rasa yang belum begitu dimengerti

Karanganjog, 31 Mei 2019



Puisi karya 37-41 Tadarus Puisi 1440 H (2019) Berbagi Kebahagiaan

37.
Kaliktus Ure Maran
Kamu dan Bundaku

Aku menemukannya
Aku bangga pada-Mu Ibu
ketika kawanku
si dia berjilbab merah
seingatku lima menit yang lalu
mereka tak ragu
bersila dan mengabadikan, cantiknya
 sejenak ku tercengang, namun itu nyata adanya
“ohh.. mungkin?”
ku menyebutnya
“berbuka dipelukan Bundaku”

Tiba-tiba mereka diusik
oleh botol plastik milik Bapak
dia diusir
aku marah
namun, kupikir
jangan rumitkan pandanganmu
ku tepuk bahunya
“haii.. kawan”
jangan resah
mungkin dia sedang mabuk
ku tau senyum itu kembali
sambil ku buka pintu pagar
“silahkan..”
“masuklah dalam hati kita”
Ibuku menunggu sapamu kawan

Larantuka, 2019
Kaliktus Ure Maran

Enam jam dibawa lentera

Bagaimana ku menyatukan hati kita?
Aku takut kita saling cemburu selepas maghrib
padahal jari kita sama saat menunduk
memintah cinta di bawa lentera
yang terangnya seperti bulan
hingga terangnya pun aku tahu
engkau ada disisiku, sayang
kita saling menghitung
detak perut ketika lapar
dan harum menggoda warung depan jalan
jangan padamkan lentera
ketika sore belum tiba

Larantuka, 2019















38.

Sami’an Adib

Menyelami Rahasia Puasa
di antara fajar dan ambang maghrib
ada kejujuran yang tak pernah raib
setiap diri sabar memelihara diri
agar terhindar dari iri dan dengki
kelak berharap meraih kemenangan
menjadi satu dari sekian insan pilihan

di antara lapar dan dahaga
konon ada semerbak aroma  ias
setiap orang tiada henti mencari
gerangan di mana bidadari sembunyi
belum seorang pun yang menemukan
meski denyut kerinduan tak tertahankan

di antara letih dan tabah
konon ada sebongkah berkah
banyak orang yang masih tekun berburu
meski jalan yang ditempuh penuh liku
entah sesiapa berhasil merengkuhnya
hingga kini abadi sebagai rahasia

di antara bening embun dan hening
ada ketulusan dari jiwa-jiwa yang tenang
mereka tidak mengharap kenikmatan semata
juga tidak takut terperangkap dalam kubang derita
hanya ridho ilahi yang mereka dambakan
hiasan terindah saat menebar senyum kegembiraan
Jember, Juni 2019

Sami’an Adib

Kidung Kerinduan
: ayah

Telah kami tenun serat-serat kasih
menjadi helai-helai kerinduan, Ayah
ijinkan kami membawanya sebagai oleh-oleh
untuk kita gelar sebagai panggung melantunkan madah
:kidung kagum pada Sang Khaliq Yang Mahaindah

Ayah, jarak yang merentangkan dua Ramadhan
telah menorehkan rangkaian kronika keharuan dan keriangan
sesekali kukabarkan celoteh cucu-cucumu penuh keceriaan
meski kami sadar rindumu tak mungkin tertunaikan
tapi, setidaknya ungkapan kasih tetap terjalin

Ramadhan kali ini kami akan pulang, Ayah
biarkan kami (aku, menantumu, dan cucu-cucumu) bersimpuh
pada kedua kakimu yang kian hari kian merapuh
kami pendam cita agar seluruh ridhomu luruh
sebagai bekal terbaik untuk terus melangkah

Ayah, maafkan bila celoteh cucu-cucumu menimbulkan keriuhan
sejatinya mereka hanya menumpahkan segala keriangan
setelah menemukan suasana baru yang penuh keakraban
seakan terbebas dari jebakan mesin mainan
yang nyaris menjauhkan mereka dari jalan Tuhan

Bukan takjil kelapa muda yang kami rindukan, Ayah
tapi lembut belaian tanganmu yang penuh kasih
juga doa-doa tulus dalam setangkup tanganmu yang tengadah
demi hidup kami berlimpah berkah
terbebas dari jerat melankolia keluh kesah

Jember, Juni 2019
























39.
Arya Setra

Malam Penghujung Ramadhan

Gemuruh takbir dari tiap sudut
MengagungkanMU menyayat kalbu.
Gemeretak beduk bertalu membuat hati pilu,
Pilu karena rasa rindu akan diri MU setelah satu bulan berperang melawan nafsu..
Wahai kekasihku akankah aku meraih kemenangan
Atas RidhoMU..?
Akankah aku mendapat tempat bersama orang2 yg KAU rahmati dan KAU cintai ??
Aku hanya  ias sujud dan tunduk padaMU.
Aku tidak berani berharap akan SorgaMU
Dan aku tIdak akan pernah takut atas nerakaMU
Asal aku berada dalam Ridho dan Rahmat MU….
Ya Rabb ku maafkan atas ocehan sang pungguk yang sedang merindukan indahnya rembulan …

4 Juni 2019












40.

Mim A. Mursyid
Resonasi


Barangkali
Nikmat paling surga
Adalah menjadi
Delapan tangga nada;

Kubawa engkau
Ke puncak pejam paling tajam
Semesta bunyi gemuruh dalam ruh
Kita pun manunggal sebagai rindu.

Madura, 2019

















41.
Supianoor
Aku dan Sang Yatim Piatu

Hanya beberapa lembar rupiah lusuh
yang dapat kuulurkaan padamu sang yatim piatu
yang malang
Denan tangan gemetar dan mata berbibar
kau sambut dengan pandangan tajam raut genbira
kau raih tanganku
kau cium seperti kau sedaang berhalusinasi
itu adalah tangan orang tuamu
yang sudah puluhan tahun tak kau dapatkan
kau tersenyum dengan mata sendu tanpa irama
seperti senyum untuk orang tuamu
yang telah berlalu puluhan tahun yang lalu

Hanya usapan lembut di ubun-ubunmu
menyertai renyuhan hatiku untukmu
semoga ini dapat membangkitkan ingaatanmu
akaan usapaan orang tuamu sepuluh tahun yang lalu
semoga usapan lembut ini
mampu pula mengikis sedikit kesedihanmu
daalam menjalani kehidupanmu
untuk menyongsong masa depan yang lebih baik

Tanah bumbu 2019







Supianoor

Takbirmu di Hari Lebaran

Ketika lebaran tiba
Dengan penuh semangat
Kau berperanserta kumandangkan takbir dan tahmit
Dengan khusu dan kadang tersenyum semringah
Kau mampu melebur dan berbaur dalam alam gembira
Tak tampak kau memikul beban hidup
Walaupun hidup dalam naungan asrama yatim piatu
Makan bukan masakan ibumu
Minum bukan air rebusan orang tuamu
Namun senyum itu masih bisa kau lakukan
Di tengah-tengah rasa rindu akan kehangatan masa lalu
2019



Sabtu, 08 Juni 2019

NYANYIAN SEMESTARAYA Karya Bunergis Muryono

NYANYIAN SEMESTARAYA

Ketika semua sibuk berparadok
Aku bertahan dalam sahaja
agar legawaningtyas dadi ikhlas
Bersinar bagai Surya pada Teratai Tunjung kolamku
Aku berkisah tentang taburan bintang-bintang
Teman tiap malam selama Ramadhan
Juga di saat gelap tiba
Menyapa Bulan dari berbagai pandang.
Diam
Tanpa syair
Tidak berpuisi
Semestaraya telah mengidungkannya
Merdu
Di jiwaku
Dalam hidupku
Hingga kaca danau
Cermin laut
Percikan air menjadi biasan diri kecil ini.
Angin membelaiku
Seusap dua usap sebelum menghantar kabut jadi awan.
Burung-burung berkicau
Ayam jantan menyahut dari berbagai penjuru
Bunga-bunga bermekaran di lahan tandus
Menebar wangi dan harum dalam kemewahan busana aneka warna....
Bumi sesekali bergetar
adalah ibundaku menimang dengan kasih cinta.
"Nak...setinggi apa pun engkau berdiri...tetaplah ingat...engkau berpijak di perut ibumu. Bumi Pertiwi nan tulus hati
Harapku...tetaplah tulus bersyukur...jangan sedikit pun membuatmu angkuh.... Engkau anakku.... Anak lapang jiwa...."


 Mbahkung Buanergis Muryono Renungan Zaman 8 Juni 2019 09:35 at Titian Moksa Ashram Character Building Education Bungkulan Buleleng Bali

Senin, 27 Mei 2019

Retno Marsudi Mentri Luar Negeri Hebat dalam sejarah Indonesia

 Retno Lestari Priansari Marsudi (lahir di Semarang, Jawa Tengah, 27 November 1962; umur 56 tahun adalah Menteri Luar Negeri perempuan pertamaIndonesia yang menjabat dari 27 Oktober 2014 dalam Kabinet Kerja Presiden Joko Widodo. Sebelumnya dia menjabat sebagai Duta besar Indonesia untuk Kerajaan Belanda di Den Haag.

Retno Marsudi yang lahir di Semarang, Jawa Tengah, pada 27 November 1962 itu menempuh pendidikan menengah atasnya di SMA Negeri 3 Semarang sebelum akhirnya memperoleh gelar S1nya di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, pada tahun 1985.Ia lalu memperoleh gelar S2 Hukum Uni Eropa di Haagse Hogeschool, Belanda.
Setelah lulus, ia bergabung dengan Kementerian Luar Negeri Indonesia. Dari tahun 1997 hingga 2001, Retno menjabat sebagai sekretaris satu bidang ekonomi di Kedutaan Besar Republik Indonesia di Den Haag, Belanda.Pada tahun 2001, ia ditunjuk sebagai Direktur Eropa dan Amerika.Retno dipromosikan menjadi Direktur Eropa Barat pada tahun 2003.

Pada tahun 2005, ia diangkat sebagai Duta Besar Indonesia untuk Norwegia dan Islandia. Selama masa tugasnya, ia memperoleh penghargaan Order of Merit dari Raja Norwegia pada Desember 2011, menjadikannya orang Indonesia pertama yang memperoleh penghargaan tersebut.Selain itu, ia juga sempat mendalami studi hak asasi manusia di Universitas Oslo. Sebelum masa baktinya selesai, Retno dikirim kembali ke Jakarta untuk menjadi Direktur Jenderal Eropa dan Amerika, yang bertanggung jawab mengawasi hubungan Indonesia dengan 82 negara di Eropa dan Amerika.

Retno kemudian dikirim sebagai Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Belanda pada tahun 2012. Ia juga pernah memimpin berbagai negosiasi multilateral dan konsultasi bilateral dengan Uni Eropa, ASEM (Asia-Europe Meeting) dan FEALAC (Forum for East Asia-Latin America Cooperation).

Pada 2017, Retno mendapatkan penghargaan sebagai agen perubahan di bidang Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan. Penghargaan tersebut diberikan oleh UN Women dan Partnership Global Forum (PGF). UN Women adalah lembaga PBB yang bertugas memajukan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Sementara PGF adalah lembaga non-profit yang bertujuan memajukan kemitraan inovatif bagi pembangunan. Penghargaan ini diserahkan oleh Asisten Sekretaris Jenderal PBB yang juga selaku Deputi Direktur Eksekutif UN Women Lakhsmi Puri pada acara jamuan makan siang di sela pelaksanaan Sidang Majelis Umum PBB ke-72 di Markas Besar PBB, New York.Retno menikah dengan Agus Marsudi, seorang arsitek, dan dikaruniai dua orang anak, yaitu Dyota Marsudi dan Bagas Marsudi.

Rabu, 08 Mei 2019

Puisi-puisi di Antologi Anak Cucu Pujangga (ACP)


Daftar Isi :

1.Raeditya Andung Susanto, Tidur dengan Celana Jokpin
2.Carmad, Merak di Ufuk Senja
3.Anisah, Sang Api Buat: Gus Warsono
4. Ure Maran, Kembang Sajak Bulan Desember;
    Ketika Semesta Dalam Kebingungan
5. Zaeni Boli, Rindu Baang
6. Sarwo Darmono,  Aku Cucu Pujangga
7.Gilang Teguh Pambudi, Aku Cerita Lewat Pertanyaan
8. Bd'oel Santri Bangor, Anak Pujangga
9. Mohd Zainal Bin Abdul Karim, Serpihan Cahaya Ane Matahari
10.Teguh Ari Prianto, Kurir Kata-kata Emha
11.Rg Bagus Warsono, Celana Pendek Leak
12. Pensil Kajoe, Semalam Kubertemu Rendra
13.Heru Mugiarso, Aku Ingin
14.Emby B. Metha, * Tuhan Ku Dimana
15.Sami’an Adib, Pewaris Celurit Emas
16. M. Sapto Yuwono, Kepada Zara Zetira ZR dan Putriku
17. Arie Png Adadua  (Syaiful B. Harun), Tapi Aku
18.Agus Mursalin, Omongan Tanpa Naskah (kau yang selalu bergejolak)
19. Sugeng Joko Utomo, Ode Buat Rendra
20.M Dhaun El Firdaus, Setelah Pertemuan Itu (Teruntuk Gus Candra Malik)
21.Karan Figo, Aku Pengagummu Ki Ronggo Warsito
22.Anom Triwiyanto, Rebel Anwar
23.Buanergis Muryono, Sulaiman As Salomo
24. Lela Hayati,Manteramu Candu Cintaku
25.Barokah Nawawi, Kepada Toto Sudarto Bachtiar
26.Sukma Putra Permana, Catatan untuk Chairil di Batu Kilometer
     Terakhir Antara Krawang –Bekasi
27. Fian N,Dalam Waktu: Kita Abadi
28.Wanto Tirta: Di Ruang Tamu





Puisi-puisi Raeditya Andung Susanto dalam ACP

1.Raeditya Andung Susanto

Tidur dengan Celana Jokpin

Semalam, saya tidur dengan Jokpin
Diajari olehnya bagaimana cara menenangkan malam
Menimang kata-kata
Kemudian latihan tidur berselimut puisi
Dia memberikan celananya yang tua dan kedodoran
saya kenakan, kemudian dibungkus sarung
Yang pernah berkibar gagah
Di pantai; bersama pacar senjanya
Bekasi, 2019


Aku Ingin

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana dan sebisanya
Supaya kelak tak menjadi duka yang abadi
Pada suatu hari nanti
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana dan sebisanya
menjadi selembar daun yang terbang ke kotamu
Untuk melipat jarak dari waktu yang fana
Kemudian menyepi di pinggir telaga
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana dan sebisanya
Lalu bercermin di matahari
Mencipta baying-bayang
Hingga angin meniup hujan bulan juni
Dan kasih kata-kata : abadi
Bekasi, 2019



Raeditya Andung Susanto, penulis muda kelahiran Bumiayu Brebes yang sedang menempuh pendidikan S1 di Bekasi.Anggota Komunitas Bumiayu Creative City Forum (BCCF). Karya-karyanya pernah dimuat dalam antologi Senyum Lembah Ijen, Indonesia Lucu Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia jilid VI, Menjemput Rindu di Taman Maluku, Abu-abu Merah Jambu, Mblekethek. Puisinya tayang di redaksi Tembi Rumah Budaya Jogja, Penulis RUAS Indonesia-Malaysia 2017, Di tahun 2019 ia sedang menyelesaikan buku pertamanya.



Puisi Carmad dalam ACP

2.Carmad.

Merak di Ufuk Senja

Ku dengar sirine sunyi
Di antara berisik di sebalik tembok kaca
Di sana, burung merak merontokkan mahkota

Engkau, merak yang menerjang angin
Setelah kabut  menyapa pagimu
Dan mentari membakar dadamu

Aku tak faham tentang siangmu
Tentang dua ekor lain di belakangmu
Aku pun tak mengerti
Jalan cahaya yang terangi langkahmu

Aku hanya menjumpamu senja ini
Saat tabir malam jelas terpampang
Masih ku saksikan jua
Indah ukiran tanganmu,
Jejak-jejak wasiatmu

Apa yang harus ku suguhkan
Di antara nisan-nisanmu yang agung?

Ya, kelak aku akan membelai nisanmu saja
Engkau, Willi, sang burung merak
Hanya menyisa petuah indah
Jejak perjuangan, bayang-bayang siangmu

Tenanglah bersama malam
Izinkan anak-cucumu melantun kidung
Bersama syair barzanji
Bersama tengadah telapak tangan
Indramayu, 16 Maret 2019
(Mengenang peristiwa 6 Agustus 2009)

Carmad, lahir di Indramayu 21Agustus 1986. Menulis puisi untuk beberapa antologi bersama di Lumbung Puisi sastrawan Indonesia. Entahlah, apakah ada garis keturunan penyair atau tidak. Yang jelas, ibu-ayahku kuli tani. Lulus dari SMA N 1 Kandanghaur – Indramayu (2006), mencoba kuliah tiga tahun kemudian, namun gagal meraih strata 1 karena kekurangan dana. Sekarang lebih fokus menjadi manager, koki, marketing, juga bendahara di balik gerobak Mielor dan batagor.