Selasa, 24 Maret 2020

Asih Minanti Rahayu, Baiti Jannati

21.Asih Minanti Rahayu,

Baiti Jannati

Baiti Jannati,
Rumahku surgaku,
Tempat bernaung keluarga,
Anak, ayah dan Ibu,
Tempat bercengkrama di dunia,
Dan pusat-pusat cahaya semesta,

Baiti Jannati,
Hari-hari ini,
Ramai berbondong-bondong,
Orang-orang kembali,
Pada baiti jannati,
Harap-harap surga,
Pada tali kasih keluarga,

Baiti Jannati,
Karena corona virus merajalela,
Kita berdiam di rumah saja,
Kita bak suluk bersama-sama,
Fokus di rumah dan ibadah semata,
Menjauhkan diri dari hiruk pikuk dunia,
Memperbanyak dzikir dan shalawat saja,
Menyambungkan hati pada Yang Kuasa,
Menyambungkan ruhani pada Nabi kita,

Kita berjihad fisabilillah,
Dalam kerangka baiti jannati,
Yang semula Duha di kantor,
hanya dua rakaat,
Di rumah bisa merasakan,
Syahdunya Duha 12 rakaat,

Yang semula shalat di kantor,
tergesa-gesa,
Kita di rumah,
lebih khusuk terasa...

Sedang murid-muridku,
Sedang berjuang dengan sapu,
dengan wajan di dapur,
dengan tanamannya,
dan dengan binatang peliharaannya,
Sesuai perintah Sang Guru,
dan Pendampingan Orang Tua selalu,

Dalam hidup selalu ada ruang,
Dan bumi Allah luas dimana-mana,
Tidak menyempitkan dada,

Oh, baiti jannati,
Suluk bersama-sama,
dengan keluarga dirumah saja,
Makan seadanya,
Menghentikan hura-hura,
Hening Cipta.

Catatan:
Suluk adalah tradisi Islam dalam aliran tarekat, biasanya berdiam di rumah untuk beribadah menjauhkan diri dari dunia.