Tampilkan postingan dengan label Lumbung Puisi Jilid VI. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Lumbung Puisi Jilid VI. Tampilkan semua postingan

Minggu, 06 Mei 2018

Puisi Indah di Indonesia Lucu

Puisi Indah di Indonesia Lucu

Ada yang sangat apik dari penyair yang juga seniman Arya Setra yang berjudul Opera Cicak.
Syahriannur Khaidir, penyair yang mulai menanjak namanya memberikan pusi yang bagus dengan judul Njentit.
Penyair muda berbakat Adelia Dwi Cahyani tampil memukau dengan berjudul Ayahku dan Mamahku.
Begitu juga Funuun A.B.M dengan puisi Negeri Tuyul menambah kelucuan Indonesia.
Penyair lain Khoerun Nisa memberi puisi apik dalam Cinta zaman New.
Di lain penyair Raditya Andung Susanto dalam judul Menonton Televisi :
Penyair Roni Nugraha Syafroni dalam puisi berjudul Racun juga menggambarkan lucunya Indonesia.
Nurholis dalam puisi  Pusingan Secangkir Kopi katanya seperti nonton jangan dilewat untuk dinikmati senyum.
Judul yang bagus juga disugugkan oleh Tarni Kusprawiro seperti Rebutan Piring.
Judul yang bagus juga disuguhkan Dicky Armando, S.E  berjudul Menukar Nasib.
Berikut Puisi pendek karya Arya Setra berjudul Opera Cicak:
//Pertunjukan opera cicak
Para pemainnya sungguh kocak
Ada peran berpura pura sakit
Ada peran teraniaya diskriminalisasi
Ada peran merasa paling hebat
Mengangap yg lain tidak ada apa apanya..
Sementara para penonton teriak menjerit karena harga-harga yang selangit
Ada pula yang mencibir karena tidak puas atas pertunjukan nya
Dan ada juga yang terdiam seakan pasrah akan akhir cerita..
Sementara diriku....
Haruskah aku tertawa, menangis atau terdiam melihat kenyataan yang ada ??? //
Syahriannur Khaidir dalam Njentit:
//.…/Indonesia kan asik
Maling ayam ditendang jungkir-balik
Koruptor dikondang banding bolak-balik
Hukum peceklik
Orang luar cekikak-cekikik//.
Adelia Dwi Cahyani dalam puisio pendek yang sederhana namun cukup membuat senyum pembacanya. Ia menulis dalam Ayahku:
//Suaminya mamaku
Ayahnya kakakku
Ayahnya adikku
/Ayahku..................
Anaknya kakekku
Anaknya nenekku
/Ayahku
Kaulah ayahku//.
Funuun A.B.M dalam  Negeri Tuyul:
//Tugas negara kini jadi bisnis keluarga
Memudahkan komunikasi, lagaknya.
Ada yang diusung jadi bupatinya
ininya jadi tangan kanannya
itunya jadi penasehatnya,
anunya jadi entah siapanya
Belum lagi lain-lainnya. ….//
Khoerun Nisa di puisinya Cinta zaman New.
//…..Cinta dalam pegangan layar
Jadikan pendamping hati
Dalam sisi keadaan
Layar yang terfokuskan
Tersenyum geli
Rasa salahmengartikan
Cinta bertemu dalam layar
Pertemuan sebelah bagian
Hanya luar yang terpandang
Dengan rayuan gombal…//
Di lain penyair Raditya Andung Susanto dalam judul Menonton Televisi :
//Bumi sudah tampak ramai
Kabarnya ;
akan ada sinetron baru
yang diputar di stasiun swasta
nasional hingga mancanegara
Ada guyonannya, seriusannya
ada juga yang cuma banyak bicara
saat adegannya…//
Penyair Roni Nugraha Syafroni dalam puisi berjudul Racun juga menggambarkan lucunya Indonesia.
//Kursi seringkali menjadi saksi,
Pada nafas-nafas deru kedudukan.
Sering bersitegang hingga renggang mati,
Tiadalah lagi puing-puing peradaban/…
…/Melingkar tiada guna,
Walau rupiah terbang melayang.
Kami di sini hanya menyeringai,
Senang senang ha ha ha .//
Demikian tampak dalam puisi Nurholis berjudul Pusingan Secangkir Kopi :
//…./Ampas kopi adalah hak wajah
Dibalurkan sebagai cat wajah ala tentara
Bukan untuk gerilya
Tapi sembunyi dari kejaran tikus-tikus penguasa/
/Cangkir kosong adalah hak sunyi
Kasihan! Kursi goyang mengayun tubuhnya sendiri
Sudah lama sekali mulut-mulut dibungkam rapat
Maka biar cangkir dibanting saja, biar ramai//
Sigar Aji Poerana dalam puisi pendek cukup membuat lucunya Indonesia. Demikian puisi Mudahnya Cari Makan dan Jabatan:
//Kau mau yang cepat?
Ada/
/Kau mau yang mudah?
Tentu ada!/
/Di negeri ini banyak yang instan
Dari mulai panganmu sehari-hari
Sampai pejabat di Senayan kini //.
Penyair Dicky Armando dalam puisi
Menukar Nasib menyuguhkan puisi yang juga lucu dan menarik:
//Jangan jadi orang miskin, Kawan!
Karena fakir dilarang sakit,
disuruh diet pula.
Jangan pula mengeluh soal listrik.
Tak sanggup bayar, cabut saja meterannya!
Perihal makanan apalagi,
daging sapi mahal, telan saja keong sawah.
Selesai urusan./…//
(Rg Bagus Warsono, penyair tinggal di Indramayu)








Bukan Menertawai Negeri Sendiri, Cuma Kegugu

Bukan Menertawai Negeri Sendiri,
Cuma Kegugu

   Penyair Lumbung Puisi Jilid VI diwarnai dengan penyair-penyair kawakan dan juga mereka yang berusia muda. Tema Indonesia Lucu yang sengaja mengangkat puisi dengan pembangkit apresiasi  ekspresi pembaca senyum, tertawa, gembira tetapi juga kegugu ini mendapat sambutan hangat dari para penyair ternama dan juga yang baru muncul di dunia kepenyairan.
   Puisi dengan tema lucu memang tak sekedar asal membuat puisi tetapi bagaimana membuat puisi itu membangkitkan tertawa sungguh bukan hal yang gampang.
   Tampaknya itulah yang membuat antologi ini penuh tantangan. Ternyata membuat puisi dengan tema lucu memerlukan kepiawaian seorang penyair dalam meramu kata-kata.
   Penyair-penyair tak asing seperti Aloysius Slamet Widodo,  Wadie Maharief, Soekoso DM, Wage Teguh Wijono, Bunergis Maryono, Syahriannur Khaidir, Arya Setra, Gilang Teguh Pambudi, Masimus A. L. Sawung, Iwan Bonich, Wardjito Soeharso, RB Edi Pramono, Bambang Widiatmoko, Arya Setra, Dewa Sahadewa, Sarwo Darmono,Wahyudi Abdurrahman Zaenal, Tajuddin Nur Ganie, Sri Sunarti,Tarni Kasanpawiro, dan lain-lain menurunkan puisi-puisi yang patut mendapat apresiasi gemuyu nasional.
   Disamping itu,  penyair lainnya juga tak kalah dalam mencipta. Bahkan ada diantaranya yang mampu nenyuguhkan puisi tidak saja sesuai tema tetapi juga sangat lucu dan memberikan kekuatan terhadap antologi ini yang benar-benar Indonesia Lucu. Mari kita lihat beberapa culikan karya mereka. Ternyata penyair Indonesia itu mampu mencipta segala tema.
    Kita mulai dari Plonco Karya Wadie maharief:
Kita kenal sejak masuk SMA
Kita sama-sama diplonco
Aku diberi nama oleh senior; Kambing
Kau diberi nama; Melati
teman-teman lain ada yang diberi nama kelinci.
tupai, monyet, soka, kamboja, melur
nama-nama dipampangkan di dada
plonco yang meriah
meski sering dibuat susah dan payah
minta tandatangan dilempar sana-sini
tetap tabah....//

Aloysius Slamet Widodo, penyair dari Jakarta menampilkan Puisi Irit Kata :
1.
Puisi Malam Pertama
 “Aduh”
2.
Puisi Tengah Malam
 “Sate”
3.
Puisi Pagi Buta
 “Bruuut”
4.
Puisi Diatas Jamban
 “Plung”
5.
Puisi Istri Untuk Suami
 “Mas …permintaanku hanya satu
……..semuanya !”....//

Sedang Soekoso DM mengatakan dalam puisinya bahwa kini di Indonesia seperti :Kontes Kentut, berikut cuplikannya:
cerrrt cerrt cert! – di kamar mandi keluarnya seret                                                                                                 : ssst, rejeki bakal mampet
thut thut thuuut! – di tempat umum aromanya kecut                                                                         : huss, dompetnya makin butut
pruup pruup pruup! – di kantorkantor amisnya terhirup                                                                                   : dhuh, jelas ada yang dikorup
kentut ooh kentut!                                                                                                                        sosok tanpa wujud bisa bikin cemberut                                                                                                                                                                                          – kalau tak keluar bisa bikin sakit perut                                                                           
bless bless bless – di pasar baunya makin bikin gemes                                                                       : whess ewhes, nasibnya bakal ambles....//
Di puisi selanjutnya dalam Di Negeri Dagelan:
di negeri dagelan orangorang berjingkrak di altar licin                                                                              sebebasbebasnya mereka menginjakinjak aturan main                                                                                                                                       tanpa rasa salah kala menyerobot antrian dan lampu merah                                                                                                                   di tiap tikungan orang mengangkat diri jadi pak-ogah  *)                                                                                                                   bertangan dingin menyogok punggawa negeri menikahi rasuah....//

Selanjutnya Syahriannur Khaidir penyair asal Sampit semakin unik :
Njentit
Tilik-menilik
Sidik-menyidik
Utak-atik
Makar di tiang listrik
Pejabat nyentrik
Kartu elektrik
Meja hijau pelik
Hakim bisik-bisik
Pembela usak-usik
Palu tarik-menarik....//

Wage Tegoeh Wijono penyair asal Banyumas menampilkan Utang
utang itu
kekasihku
mengantarkan daya beli tetap terjaga
sekalipun mengurangi jatah harian
mingguan
atau bulanan
dan utang negara?...//

Penyair selanjutnya Buanergis Muryono menulis
Pagi-pagi Sudah Macul:
Pagi-pagi sudah macul
Nandur Sledri
Ora dadi Puisi
Sing mrambat suket
Eri lan ilalang
Kuguntingi
Agar tumbuh
Bukan puisi
Hanya huruf-huruf terkumpul
Berjumpalitan
Menusuk mata
Berjumpalitan dibaca
Akrobat kata-kata....//

Puisi berikutnya Kuatrin Kualat dari Bambang Widiatmoko:
Di selembar e-ktp
Tertulis namaku
Tapi lebih dikenal namamu
Setya Novanto.

Arya Setra, tak kalah membuat tertawa selanjutnya ia menulis Opera Cicak :
Pertunjukan opera cicak
Para pemainnya sungguh kocak
Ada peran berpura pura sakit
Ada peran teraniaya diskriminalisasi
Ada peran merasa paling hebat
Mengangap yg lain tidak ada apa apanya..
Sementara para penonton teriak menjerit karena harga-harga yang selangit

Dari Semarang Anggoro Soeprapto menulis negeri ini sebagai Negeri Asem Kranji
Di negeri Asem Kranji
Tokoh masyarakat bernama Karno Karni
Membuat siaran di televisi sendiri
Mengundang teman-teman sendiri
Ngulemi para relasi sendiri
Membuat topik sendiri
Mengulas acara sendiri
Pidato sendiri-sendiri....//

Dewa Sahadewa dari Kupang menampilkan
Cinta Satu Minggu dalam antologi ini:
Senin cinta bersemi melebihi semua taman
warna bunga seolah mengundang
lebah madu dan kupu-kupu bermain.
Selasa kutulis puisi
kupilih kata paling mesra
kukirim dengan berbagai media
berharap kau semakin merasa.
Rebo katamu aku kepo
kutanya kau ada di mana sama siapa
katamu tak perlu tahu
ya aku rapopo....//

Tajuddin Noor Ganie, memandang lucu Indonesia dalam kacamata yang dialami di negerinya sendiri, seperti: Kasus Batubara
Di sebuah provinsi di Indonesia
(Namanya sengaja disamarkan)
Tambang Batubara terbentang beratus hektar luasnya
Atas nama batubara, tanah dikeruk sedalam-dalamnya
Setiap hari armada truk gajah membawanya
ke pelabuhan penumpukan
Setiap hari tongkang-tongkang raksasanya
membawanya milir di sungai
Pelan tapi pasti batubara diantarkan
ke alamat konsumen entah di mana
Berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan
tongkang ditarik tugboat
Mula-mula melintasi sungai, dan laut
di wilayah negara sendiri,
Kemudian melintasi wilayah laut negara tetangga,
Namun, lucunya aktifitas itu
Tak bermakna social financial bagi warga provinsi
Buktinya, listrik masih nyala bergilir dari hari ke hari
Padahal provinsi ini adalah lumbung batubara
Bahan bakar pembangkit listrik itu sendiri....//

Gilang Teguh Pambudi penyair dari Bandung berbicara : Sajak di Atas Meja
aku lihat dia
ketawa Indonesia
pecah
airmata dangdutnya
sampai ketahuan juga
sesungguhnya dia
sedang tidak bisa ketawa....//

Penyair lain dari Bekasi Iwan Bonick menulis :
Pagi Hari Aku Baca Koran Bekas
Sambil duduk di bale teras tetangga
Ada berita dengan tulisan besar
Pejabat pemerintah tertangkap tangan
menerima suap
Siang hari selesai makan siang
Kiriman rantang
Aku dengar berita di radio
Pejabat pemerintah kena razia pekat
di hotel berbintang
Malam hari melepas lelah
Duduk bersila
Diruangan tanpa jendela
Melihat kabar berita televisi
Pejabat pemerintah tertangkap sedang pesta narkoba...//

Masimus A. L. Sawung penyair asal Maumere berscerita tentang Cinta Pembantu
Kulitku begitu terasing dari jemari ibunda
Keningku kering menunggu kecupan basa bibirnya
Tak ada bisikan cinta pada telingaku.
Ibundaku pergi, sebelum sempat kata selamat pagi terucap.
Bibirku kaku mengeja kata mama,
Sebab saat aku tercipta bersama pagi ibunda telah hanyut bersama
Deru mesin ibukota....//

Heru Mugiarso penyair asal Semarang mencatat
Ironi dalam Amplop Riswah
Ia mengemasi sujud dan doanya untuk Tuhan
ia menadahkan tangannya bagi lidah dan perutnya 
beberapa lembar uang bergambar dunia
terselip di kocek
lalai ayat-ayat kitab suci yang dihafal 
dan digumamkannya....//

Sahabat Penyair dari Flores Zaeni Boli menulis Kopi Dingin :
yang keras roti roti
roti milik kami
dan angin pun pergi
pergi mencari nasibnya sendiri
Ruth berceritalah pada kami
mengapa bendera harus di beri air seni
lalu kau tinggal pergi ....//

Kemudian, Wahyudi Abdurrahman Zaenal dari Pontianak mencatat Mbeling
Mereka itu lupa kalau polahya kayak tikus
Blusukan mencari ruang yang banyak upeti berbungkus
Edan memang, lahan-lahan sempit pun sekarang diperebutkan (poli)tikus
Lemot gaya otak picik lihai mainkan jurus
Ingin kaya ikuti jejak para tikus….

Wardjito Soeharso dari Semarang menegaskan
Jika Duit Sama dengan Kekuasaan, Maka …
Jika duit sama dengan kekuasaan
Punya duit punya kekuasaan
Punya kekuasaan punya duit
Tak berduit tak berkuasa
Tak berkuasa tak berduit
Orang berduit tentu berkuasa
Orang berkuasa tentu berduit
Orang tak berduit tentu tak berkuasa
Orang tak berkuasa tentu tak berduit....//

RB. Edi Pramono mencatat kelucuan lain di negeri ini berjudul Impor Lucu
alangkah lucunya negri ini,
aih, entahlah lucu atau ngeri
setelah berbagai subsidi dicabuti
tax amnesty malah menyasar rakyat kecil dalam negri
ada wacana impor guru besar untuk perguruan tinggi
impor sapi ditambahi
impor uang semakin tinggi
impor beras saat panen raya terjadi
impor garam tiba-tiba sudah terjadi
di Madura, garam lokal bergunung menunggu pembeli
sekarang impor perdana cangkul untuk petani
haiyaa, jangan jangan sebentar lagi akan impor ideologi
hihihihihi....//
Menyinggung soal impor,  Sri Sunarti dari Indramayu yang  juga menulis : Negeri Impor
terik menerpa jalanan tak bertepi
di antara ayunan langkah laki-laki bertelanjang dada
menuju pematang menjemput asa
di antara tumpukan jerami yang terangkum
di setiap musim tiba
tapi semua melimpah di negeri  subur penuh hasil bumi
sementara ia tak kuasa melawan regulasi impor beras
yang menggilasnya
di jargon negeri kaya swasembada pangan....//

    Akhirnya betapa Lucunya Indonesia ini, rupa-rupa lucu dalam kaca mata penyair yang memang merupakan alat rekam kehidupan di Indonesia dalam seni bahasa.
    Tentu masih banyak lain penyair menulis bagus puisi di antologi ini, dan tak dapat disoroti satu persatu. Akhirnya dari Kebumen penyair Tarni Kasanpawiro menulis : Berebut Piring, dan Sarwo Darmono dalam geguritannyamenuloi Lha...Piye leh ra Lucu,  untuk menutup pengantar ini:
Jari saling tuding
Gigi menjelma taring
Semua terlihat miring
Saling berebut paling....//
(Tarni kasanprawiro)

Sarwo Darmono:
Lha… Piye Leh ra Lucu , Sing Blaka malah ora dipercaya
Sing Blaka dikuya  kuya ,  Sing Blaka dianggep Cidro
Sing Blaka dianggep Mung Golek Asmo
Embuh Ora Weruh , Iki Lucu apa ora
Isone mung ngguyu , Ngguyu sing ora Mutu
Semoga pembaca budiman terhibur dengan antologi ini.
 (Rg Bagus Warsono,Kurator di HMGM Indramayu,2018)




Senin, 30 April 2018

Penyair Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia Jilid VI Indonesia Lucu


Hasan Bisri BFC dalam Alangkah Damai Negeriku

Hasan Bisri BFC

Alangkah Damai Negeriku

Alangkah damainya negeriku
Pohon-pohon nyiur indah melambai
Lautan dengan ombak tenang membiru
Dan kokoh gunung-gunung  menghijau
Dibungkus selimut awan tipis
O, begitu manis

Betapa damainya negeriku
Berton-ton narkoba datang
Masuk dari pintu-pintu terbuka pelabuhan dan bandara
Sebagian jadi barang haram selundupan yang dilena
Sebagian  lagi jadi tangkapan sempurna
Siapa penyelundup, siapa pengimpornya
Tentu bukan orang kita

Alangkah damainya negeriku
Pabrik-pabrik narkoba tegak berdiri
Tumbuh di negeriku seolah-olah sembunyi
Sebentar dibongkar, sebentar kemudian tak ada kabar
Mungkin saja pemiliknya ditangkap dan dipenjara
Bisa jadi benar adanya
Bisa juga akal-akalan saja
Sebagian jadi barang bukti
Sebagian banyak lagi  tak tahu rimbanya

Alangkah damainya negeriku
Banyak penyelundup narkoba
Tapi mereka bukan orang kita
Banyak pemilik pabrik narkoba
Tapi mereka bukan orang kita
Tapi lihatlah korban-korbannya
Bahkan sebagian banyaknya generasi muda
Mereka pasti orang kita!
Bogor, 21 April 2018

Hasan Bisri BFC

Ganti Presiden

Selaksa meme terpampang di media sosial
#2019
Ganti
Presiden
Lalu para petani menyisihkan sebagian uang pupuknya
Lalu para nelayan menyisihkan sebagian uang solarnya
Lalu para ibu menyisihkan sebagian uang belanjanya
Lalu para kiai menyisihkan sebagian uang transpornya
Lalu para eksekutif menyisihkan sebagian kecil gajinya
Lalu para pedagang membuka lebar-lebar mulutnya:
“pakailah kaos ini
Kaos yang akan menyingkap  selubung duka sejarah bangsa
Taruhlah tumbler ini di meja kerja
Kelak anda menjadi bagian penting dari coretan sejarah bangsa
Pakailah gelang kesayangan ini
Kelak……..”
Sebuah truk lewat dengan bak yang terbuka
Di pantatnya meme yang begitu menggoda:
#2019
Ganti
Rakyat
Si pedagang terpana
Di pikiran nakalnya berkata
Kelak, bisa saja rakyat diekspor besar-besaran ke Malaysia
Ke Brunei dan Singapura
Ke Hongkong, Taiwan dan Timur Tengah tentu saja
Maka, rumah-rumah jadi kosong
Tanah-tanah jadi lapang
Lalu berdatanganlah orang-orang jangkung berkulit warna udang
Berbondong-bondonglah  orang-orang berkulit warna mentega
Hingga penuh sesak udara
Oleh napas-napas busuk dari negeri tetangga

Hingga #2030
kita bakal ternganga
Bogor, 21 April 2018

Hasan Bisri BFC tahu dari kakaknya, bahwa kelahirannya 18 Agustus 1964, karena sehari sebelumnya ada perayaan 17-an. Tapi oleh pejabat desa, kelahirannya dicatat sebagai 1 Desember 1963. Lahir di Karang Jompo, Tirto, Pekalongan. Kesukaannya menggambar kartun, menulis humor dan wayang mbeling, membuat skenario komedi. Pernah nekad jadi pelawak bersama cewe Ausie berkulit putih bersih, cantik dan berambut blondie panjang, di negeri Kanguru, tepatnya Brisbane (1994 ). Namanya Debra Surman. Beberapa kali memperoleh penghargaan dalam penulisan naskah humor dan skenario. Bersama seorang istri dan keempat anaknya yang lucu-lucu tinggal di Bojong Kulur, Gunung Putri, Bogor, tempat yang apabila hujan deras tidak banjir, tapi dalam keadaan berawan bisa seleher banjirnya karena kiriman dari hulu sungai Cikeas dan Cileungsi.

Fathurossi dalam Negeriku

Fathurossi

Negeriku
Tertawalah Saat kau
Menatap negeriku
Dan menangislah
Saat kau melihat pelawak negeriku


Fathurossi

Lucunya Negeriku
Tertawalah ,
Tersenyumlah,
Bersenanglah,
Selagi masih bisa
Menatap Indonesia

Fathurossi , lahir tanggal 24 juli, di desa Jadung Dungkek Sumenep. Berproses di Lubselia sejak 29-07-2015, hingga kini. Aktif di perpustakaan sekolah . Penyair ini adalah siswa kelas akhir SMA Annuqayah, Sumenep.

Iskandar Zulkarnain dalam Negeri Tua



Iskandar Zulkarnain

Negeri Tua
Negeriku sudah tua
Penyair disangka pesulap oleh pemerintah
Sebagai terdakwah penggelapan negro
Mahasiswa berdemo tadi pagi sebelum pak tinggi datang
Polisi main petak umpet di balik layar
Tentara nembak layar

Negeriku kian matang usianya
Hingga kerutan dahinya berwarna pelangi
Merah kuning hijau kombinasi yang sempurna
Pak tinggi mulai mengaduk warna itu
Hingga belepotan pada mata dan sebagian masuk kedalam jidat
Otak merah
Mata biru
Campuran dari pelangi itu ada pada mulut
Merah kuning hijau di mulut yang baru
Janji bau pesing
sebabkan wanita bunting.
Annuqayah 2018

Iskandar Zulkarnain,  kelahiran Sumenep, merupakan pembaca dan penulis yang aktif di LPM Institut Ilmu Keislaman Annuqayah (INSTIKA) dan anak asuh Sanggar Basmalah. Sekarang sedang menetap di Pondok Pesantren Annuqayah Lubangsa Selatan Blok B /08. Sebagian karyanya sudah banyak yang dimuat di media, utamanya koran lokal.



Ancis Mura dalam Bersetubuh

Ancis Mura
Bersetubuh
(Ranjang Demokrasi yang Acak-acakan)

Sajakku bergerilya
Menjelajahi lekuk lekuk tubuhmu
Dan aromamu tak perna menyudahi
Birahi yang membuncah
Meletup letup
Ingin
Inginku taklukan sendi-sendimu, dengan tombaku
yang selalu kau anggap tumpul tuk lubangi
nikmatmu
kau tak jua ambruk.

Berbagai gaya dan posisi telah ku coba
Tetapi kau terlalu kokoh tuk ku taklukan
Birahimu meletup lagi
tiada henti
hingga tiang listrikpun kau gagahi
kali ini ku yakin kau tersengat racun
yang ku oles di ujung tombakku
kau mengerang
merintih sakit di pojok ranjang yang acak acakan
aku tersenyum puas
melihat kedua bola matamu nyaris terbalik
akhhhh...
kita sama sama mengerang
kau kesakitan
aku kenikmatan

di pojok ranjang yang acak acakan
melihatmu meratapi diri yang tidak suci lagi
seperti belia lepas perawan
kau menangis
Meski ku tahu
Air matamu lebih didominasi
Air mata buaya
( Maumere , November 2017)

Ancis Mura, merupakan nama pena dari Fransiskus Mura. Lahir di Diawatu, Nagekeo-Flores 13 April 1993.Menulis puisi di beberapa media lokal yakni Harian Pagi Pos Kupang dan beberapa media online seperti Floressastra.com, Vox NTT, Flores Post dan lain-lain. Saat ini berstatus sebagai Mahasiswa aktif di Sekolah Tinggi Filsafat Katolik – Ledalero- Flores, NTT. Berdiam di Maumere-Flores-NTT.

M. Rofiqi Fahmi HR dalam Sebatas Mimpi

M. Rofiqi Fahmi HR

Sebatas Mimpi

Bangsaku sungguh indah nan elok
Yang telah diciptakan oleh-Nya
Tapi membuatku tertawa
Dengan bangsaku

Lenyaplah
Seperti daun malam
Belum terhembus angin suci
Yang menyeruap pada samudra
Untuk mngelurkan amarahnya

Mabuklah
Seperti capung malam
Yang belum terampung hidupnya
Susah dipandang
Tapi rindu di pandang

Tehembuslah oleh waktu
Terlelaplah oleh jiwa

Bangsaku hanya dijadikan guyonan bersama
Yang tak menghasilkan apa-apa

Mari kita penerus bangsa
Tanamkan keadilan dulu
Sehingga kita dapat menemukan mutiara kehidupan
Sumenep, 0-04-2018

M. Rofiqi Fahmi HR-Penulis kelahiran Lombang Gili Genting Sumenep. Ia  pembaca dan penulis yang masih menginjak bangku siswa kelas akhir MA 1 Annuqayah dan merupakan anak asuh Sanggar Basmalah.

Rahmat Akbar dalam Di Negeri Seribu Wajah


Rahmat Akbar

Di Negeri Seribu Wajah
Bila kau ingin melihat Negeri seribu wajah
Tidak perlu harus jalan-jalan ke luar Negeri
Sebab kau tidak akan melihat tikus dan kadal pemuas diri
Di Negeri seribu wajah orangnya lucu berpakaian rapi
Mereka duduk di kursi dan malam-malamnya terus mencuri

Bila kau ingin berjalan di Negeri seribu wajah
Maka kau akan melihat tikus dan kadal ramai di televisi
Mulutnya manis tapi berbau terasi
Mereka umbar senyum-senyum penuh pasti
Padahal, sebenarnya itu hanya sebuah amunisi

Di Negeri seribu wajah
Manusia bermata merah bersuka ria
Demokrasi memang benar terjadi
Tapi mereka tidak pernah perduli
Sebab di Negeri seribu wajah tikus dan kadal hanya mementingkan diri sendiri

Di Negeri seribu wajah derai air mata berpesta pora
Di kolong jembatan
Di emperan toko
Di diskotik
Di jalan-jalan kota sampai pelosok desa
Lalu ada seorang yang tertawa ria: yaitu’
Tikus dan kadal yang menggambil hak saudaranya sendiri

Di Negeri seribu wajah
Istana bertrali besi bagai rumah sendiri
Bebas keluar ke sana ke mari
Bahkan ada yang bisa jalan-jalan ke Bali
Makanya tikus dan kadal hanya senyum
Sebab hukum hanya dijadikan sebuah ilustrasi
Di Negeri seribu wajah ada anak-anak Negeri
yang masih setia berorasi
Berdoa agar tikus dan kadal yang berpakaian rapi
Menggingat tentang amanah yang suci
Kotabaru, Maret 2018

Rahmat Akbar,lahir di Kotabaru 04 Juli 1993 tepatnya di Kalimantan Selatan. Puisinya, pernah menggisi media Tribun Bali, Media Kalimantan, puisinya “Hitammu Di Tanahku” antologi puisi ASKS Ke 13 KALSEL 2016, puisinya di antologi “ Gemuruh1001 Kuda Padang Sabana, antologi puisi “ Empat Ekor Belatung Bersarang di Ubun-Ubunku, antologi puisi “Tadarus Puisi Kalsel 2017”, antologi puisi ASKS ke 14 KALSEL 2017, antologi puisi “Puputan Melawan Korupsi” Bali.
Penyair ini kesehariannya adalah guru Bahasa Indonesia di SMA Garuda Kotabaru dan aktiv tergabung di komunitas Taman Sastra SMA Garuda Kotabaru.


Rahel Tambun dalam “Kerinduan akan Pembebasan”

Rahel Tambun
“Kerinduan akan Pembebasan”

Kita adalah anak-anak bangsa yang ditirikan,
Pembangunan di Negeri ini tidak tumbuh untuk anak-anak tiri Negeri
Tapi berdiri atas industri pengusaha asing yang berinvestasi untuk meraup kekayaan alam ibu pertiwi

Kitalah bangsa yang ditendang menjadi gelandangan
Kita bersama telah menjadi pengungsi di tanah leluhur sendiri

Orang-orang tiri di desa
Berhamburan mengejar mimpi-mimpi di kota
Menjadi tenaga pekerja oleh orang asing yang semena-mena hanya untuk meraup kekayaan di Negeri sendiri

Sampai kapan..
Aku, kamu dan kita
Bisa merasakan kedamaian, kenyamanan dan tidak adanya lagi kesenjangan sosial dalam Negeri kita ini

Siapa yang kita salahkan?
Siapa yang kita tuntut?
Siapa yang akan bertanggungjawab?

Kawan..
Kita siap tergilas jika kita terpaku dengan kondisi.

Bogor, 21 April 2018

Rahel Tambun S.Pd, lahir di Silombu Bagasan, 27 Agustus 1995, menamatkan sekolah dasar di SD Negeri 173660, SMP Negeri 2 Lumban Julu,  SMA Negeri 1 Pardinggaran dan melanjutkan pendidikan Ke perguruan Tinggi Negeri Medan (UNiMED) dan menamatkan kuliahnya pada tahun 2017.

Yemi alfiani dalam Negeri Para Pendongeng


Yemi alfiani

Negeri Para Pendongeng

Telah dikisahkan dahulu
Kala aku masih dalam buaian ibu
Tentang saktinya negeri pertiwi
Menjadi buah bibir banyak orang

Apabila ditancapkan kayu di tanah
Maka akan tumbuh
Apabila dibasahi rintik-rintik hujan
Akan subur tanaman
Tatkala terik mentari menyerang
Tetap ditemukan rasa nyaman bersandar di bawah pohon menjulang

Kini, negeriku terlelap pulas
Telah terlena dengan dongeng-dongeng
Dalam buaian
Mimpi-mimpi hanya omongan
Jagad pertiwi terasa hanya persinggahan

Tidak ada lagi damai
Tanah sudah berlumpur api
Rintik hujan bisa menjadi bencana
Terik mentari terasa membakar
Seiring waktu saktinya pun memudar

Seiring waktu tanah surga yang dulu dipuja, lambat laun menjelma neraka.
KRC, April 2018


Yemi Alfiani

Syurga yang Membuat Sengsara
Konon, segumpal tanah dari syurga
Telah dicampak ke bumi
Segumpal itu menjadi negeri
Negeri yang asri
Sejuk dan menghijau alamnya
Teramat indah pantainya
Menjulang kokoh gunung-gunungnya
Membuat mata memandang tanpa henti bersyukur
Keindahannya pula
Menjadi awal sengsara
Berdatanganlah penghuni asing
Untuk melihat indahnya negeri lintasan khatulistiwa
Lama waktu berlalu

Kini.
Aku lapar, aku tidak bisa makan nasi ataupun ubi
Aku haus, aku tidak bisa minum air bersih
Aku ingin melihat langit yang membiru
Aku ingin berlari di bibir pantai
Tapi aku tidak bisa
Gunung-gunung sampah telah menjamur
Air bersih sangat langka
Ketika mengadah menggumpal awan hitam
Limbah pabrik ikut serta memberi warna
Yang katanya tanah syurga telah tiada
Telah lenyap bersama guliran waktu
KRC, April  2018
Yemi Alfiani , lahir di Koto Rendah, 15 Juni 1993. Kerinci Profinsi Jambi. Tinggal di Kab. Kerinci.

Sri Sunarti dalam Aku masih berdiri

Sri Sunarti
Aku masih berdiri

di punggung bumi yang melahirkan banyak kekayaan
di gigir pantai yang menyembunyikan mutiara manikam
di indahnya geliat  wisatawan yang snorkeling
ikan-ikan cantik bertebaran di bawah karang laut
negeriku kaya ikan hingga harus mengimpor ikan
dari negeri saudara tua
hingga cacing berprotein tinggi bertengger di ikan kemasan kaleng

Aku masih berdiri,
di gigir pantai jauh menatap
negeriku subur hingga harus mengimpor rumput laut
dari negeri sebelah
mengekspor pasir untuk reklamasi hingga laut abrasi
lalu  kapal-kapal asing berlalu lalang mencuri ikan
dan siap dtenggelamkan
negeriku kaya tetapi selalu kekurangan
negeriku dijaga tetapi selalu kemalingan
lalu siapa pemilik dan penjaga negeri ini
Aku masih berdiri, digigir pantai
Tersenyum dalam kepahitan

Indramayu,2018

Sri Sunarti

Negeri Impor

terik menerpa jalanan tak bertepi
di antara ayunan langkah laki-laki bertelanjang dada
menuju pematang menjemput asa
di antara tumpukan jerami yang terangkum
di setiap musim tiba
tapi semua melimpah di negeri  subur penuh hasil bumi
sementara ia tak kuasa melawan regulasi impor beras
yang menggilasnya
di jargon negeri kaya swasembada pangan
lalu apa yang tersisa, kedelai,pupuk,pestisida,garam
dan deret daftar barang  impor lainnya
hingga dosen impor isyu terkini
tak kuasa menepisnya , membanjiri negeri ini
sampai semburat merah di kaki langit menjemput senja
langkahnya tak surut dan kian pasti
untuk tetap berdiri tegak menjadi tuan di negeri sendiri


Indramayu, 2018

Sri Sunarti,M.Pd.,Lahir di Indramayu, 24 Mei 1965, Alumni Pascasarjana UPI Bandung. Mengikuti antologi bersama : Antologi Puisi Resital dari Negeri Minyak ,  (Dewan Kesenian Indramayu DKI, 2001), Perempuan di Persimpangan ,(DKI,2003),Romantisme Negeri Minyak (DKI-Formasi,2013}, Cimanuk,Ketika Burung-burung Kini Telah Pergi, Antologi Puisi 100 Penyair Nusantara,(Lovz Rinz Publishing,Cirebon,2016), Tadarus Puisi, Penyair Indonesia Modern, Antologi Bersama,  (CV Media Pustaka,Yogyakarta,2017) ,Negeriku Terjajah (CV Media Pustaka,Yogyakarta,2017), Menebar Karakter Sampai Papua. Implementasi Penguatan Pendidikan Karakter (CV Mediaguru, Surabaya,2017).
Cerita pendeknya terdapat di  Maaf Buku Ini Aku Simpan , Kumpulan Cerpen Guru Penulis Sagusabu (Ciayumajakuning,Yayasan Pelita Parahiyangan Goebok Senja  Poestaka, Bandung,2018). Antologi Cerpen Matahari Retak di Atas Cimanuk (DKI,2010),
Menulis Karya ilmiah di Kumpulan Karya Ilmiah Riksa Bahasa II, Penyandingan  Bangsa melalui Pengajaran  Bahasa bagi Penutur Asing (Rizqi Press, Bandung,2010),

Najibul Mahbub dalam Maafkan Kartini


Najibul Mahbub
Maafkan Kartini

Maafkan Kartini
Sementara ber ibu-ibu
Berkebaya bernostalgia
Kami masih mengerjakan
Soal-soal ujian yang semakin tak jelas arahnya
Sementara membaca sangatlah asing
Bagi kami
Sedang menonton lebih asyik
Mengunggah rasa
Menjadi baper bukannya pinter

Maafkan kami Kartini
Jika kebaya yang kau sandingkan
"Dihujat" dan " dikafirkan"
Oleh sebagian suara
Sedang "ninja" menjadi "idola"
"Pengkapling surga"

Suratmu kepada abandenon kembali
Bertebaran
Memenuhi serambi grup WhatsApp ku
Suratmu kembali
Mengingat kepada kearifan
Dalam beragama dan berbudaya
Karena Eropa bukanlah menjadi idola
Tapi negeri inilah
Moncer luar biasa

Maafkan kami Kartini
Hari lahirnya
Kugunakan mencuci baju
Yang telah dipakai istriku
Menyambut miladmu

Pekalongan, 21 April 2018

Najibul Mahbub, mengikuti   beberapa antologi bersama : Antologi 105 Penyair, Semanggi Surabaya, Indonesia dalam Titik 13, Penyair Menolak Korupsi jilid I, Penyair Menolak Korupsi Jilid II, Menuju Jalan Cahaya, Antologi tentang Gus Dur,  Habituasi Wajah Semesta, Daun Bersayap Awan, Ziarah Batin, Antologi Puisi 2 Koma 7, Puisi Menolak Korupsi Jilid I, Puisi menolak korupsi jilid 2, Antologi Wakil Rakyat, Memo Wakil Rakyat, Memo Anti terorisme, Memo Anti Kekerasan Anak, Memo untuk Presiden, AntologiPuisi Kampungan, Antologi Puisi “Ayo Goyang”,Antologi Puisi 122 Penyair “Cinta Rindu Damai dan Kematian”, Rasa Sejati (Lumbung Puisi Sastrawan Indonesia), Memo Kepala Daerah, Kumpulan Esai PMK “Bungai Rampai PMK”, Antologi “Madah Merdu Kamadhatu” Magelang 2017, Antologi puisi religi “Tadarus Puisi” 2017, antologi kita dijajah lagi, antologimerawat kebhinekaan,dan  antologi jendela Pekalongan.
Penulis juga adalah guru Bahasa Indonesia dan juga pendiri teater Bayang di MAN 2 Pekalongan merupakan Pria kelahiran 13 Maret 1981.  Ia tinggal di Gubuk kecil di Jalan Nusa indah 11 Perumahan Taman Seruni Gamer Pekalongan.

Lina Kus Dwi Sukesi dalam Padiku Menguning di Atas Klakson Angin


Lina Kus Dwi Sukesi

Padiku Menguning di Atas Klakson Angin

Pertiwiku adalah lumbung yang hijau
Di mana bulir-bulir padi telah menguning
Bermanja di atas pucuk-pucuk daun kering

Goyang tangkainnya, bagai gemulai penari
Menanti petani untuk menuai panen hari ini

Di sudut petak yang lain
Sawah telah dibajak, untuk ditanami kembali
Begitu cepat, laksana peredaran matahari

Berjuta-juta ton gabah dihasilkan dari sawah
Menjelma butir-butir Kristal putih
Mewangikan tungku di dapur yang sunyi

Di sisi lain, pada titik nadi
Aliran darahku berhenti
Biji pepadi yang tumbuh begitu rimbun
Tiada cukup untuk membuat kenyang negeri ini

Hingga dating hasil panen
Dengan kapal-kapal laut
Bukan dari gerobak-gerobak tua
Yang ditarik kerbau jantan dan betina

Di antara redup dan terang matahari
Sejumput asa mengetuk nurani
Inikah gemah ripah loh jinawi ?
Madiun,21-04-2018

Lina Kus Dwi Sukesi, lahir di Madiun, 9 Juni 1983. Tinggal di Madiun.


Muttaqin Haqiqi dalam Senandung Palu

Muttaqin Haqiqi

Senandung Palu

Palu beradu dengan landas kayu
Ramai deru gemuruh
Beraneka ragam
Berbeda lagu
Pelan bak belaian angin pada untaian rambut
Pun menggelegar menggetar
Menggertak relung sedalam palung
Ada kala seirama senada
Juga sumbang tak beratur

Palu beradu dengan landas kayu
Senandung sumbang palu
Menggebuk seru ranting rapuh
Meremuk debu
Mengguncang batin kalbu
Ranting bingung sedih dan kalut
Seru haru sedan tak bertalun
Datang diundang diserbu serdadu
Komandan palu dingin dan acuh
Tak peduli ranting hancur mendebu
Palu beradu dengan landas kayu
Terketuk ria, lenggok merayu
Senandung merdu palu
Menyambut cabang bertamu
Cabang riang tertawa
Berdendang bersama berseru

Sungguh pun Palu suka melucu
Bercerita jenaka dagel
Menghibur negeri ini
Menggelitik akal
Mengocok perut
Sampai kapan palu terus bersenandung
Sampai kapan terus melucu

Muttaqin Haqiqi, lahir di Pemalang, 1 Mei 1998.Saat ini tercatat sebagai mahasiswa aktif semester 4 pada Universitas Negeri Semarang, jurusan Teknik Mesin.

Rizki Andika dalam Indonesia Menonton Bioskop

Rizki Andika

Indonesia Menonton Bioskop

sepuluh ribu untuk tiket
masuk tanpa alas kaki
kursi kayu didapatnya
kisah mendatar dimulai

tak ada serius kali ini
layar makan tawa kering
perut buncit berisi kenyang
sisa jabat piring di bawah meja

kenal pemain dan sutradara
di layar adalah nikmat alur
sembunyi bukan tak kuat
biar cerita jadi menarik

pejabat kuasa main
jadi pemeran utama
indonesia menonton
di bioskop monoton
Karawang, April 2018




Rizki Andika

Warisan

sekarang sudah sampai kepala tujuh
dan sebentar akan jadi delapan
maaf aku harus begini bung
ini ada yang tak waras

sekarang orang sakit mimpin negara
mereka buang hajat kok di gunung
sungai jadi tempat cuci bokong
orang miskin dibikin kursi
agama dilelang murah

rakyat kecil simpan harapan
di sela pantat bandit politik
betapa kotornya posisi asa
di antara kelamin dan lubang

begini maksudku
bung warisanmu:
pancasila
hanya syarat upacara
Karawang, April 2018

Rizki Andika, lahir di Karawang, April 1997. Belajar menulis di Rumah Seni Lunar sejak 2017. Berkegiatan di Perpustakaan Jalanan Karawang dan menjadi mahasiswa di Universitas Singaperbangsa Karawang. Mengikuti antologi bersama The First Drop of Rain (2017), Anggrainim, Tugu dan Rindu (2018).

Nita Pujiasih dalam Pendidikan Indonesiaku


Nita Pujiasih
Pendidikan Indonesiaku
Alam berbisik
Mengalunkan melodi tentang rindu
Rindu akan sosok-sosok pemerhati ilmu
Rindu akan gairah semangat pemuda-pemudi
Pejuang sejati laksana Bacharuddin Jusuf Habibie

Alam pun merayu
Menatap awan yang berarak menyambut langit biru
Seraya berdoa kepada Sang Kholik
Wahai Tuhanku
Dengan sifat pemurahmu
Ciptakanlah Einstein dalam diri setiap makhluk yang paling mulia di muka bumi ini

Alam pun bergeming
Tanpa melantunkan gelora semangat
Menyapu pandangan seluruh angkasa raya
Mengintai dan meratap
Inikah wajah-wajah pahlawan ilmu masa depan?

Penyuapan ilmu telah membuncah di belahan negeri ini
Tidak terjadi hanya sekali saja
Namun berulang kali dan tak terhitung
Menyapa kepada setiap pejabat kaya
Merayu kepada setiap konglomerat
Menghampiri kepada setiap mereka yang berlimpah harta
Mendekati mereka yang mudah tergoyah imannya
Demi menempatkan anak-anaknya ke sekolah-sekolah ternama
Demi mendapatkan mawar kebanggaan dalam diri mereka

Lalu bagaimanakah nasib pemuda-pemudi bangsa yang mumpuni itu?
Mau dibawa kemanakah sosok cerdas seperti Habibie itu?
Bagaimana dengan sosok-sosok cemerlang seperti Einstein?
Jika kursi-kursi telah direbut oleh mereka yang senantiasa bangga dengan penyuapan ilmu
Padahal di negeri ini banyak kali pemuda-pemudi cerdas, cemerlang, dan juga inovatif
Yang kelak mampu menjunjung negeri ini dihadapan dunia

Inikah wajah budaya pendidikan kita?
Asa yang menggebu dalam diri setiap pemuda-pemudi berprestasi seakan tertutupi oleh debu yang menempel di ujung pena mereka
Menghapus jejak mimpi-mimpi mereka
Berserakan tak pasti dan terombang ambing
Mereka hanya bisa berbisik
Adakah tempat bagiku untuk terus melangkah?
Saat ku hanya ingin melaju melanjutkan semua mimpiku

Meratap dalam kegelapan
Seorang anak miskin mengadu diri
Tuhan kemanakah aku harus melangkah
Bisakah daku bersaing mendapatkan tiket pendidikan?
Setelah pintu gerbang seakan tertutup oleh mereka yang tak takut dosa
Tidakkah mereka memikirkan nasib saudaranya di dunia ini
Tidakkah mereka memberiku kesempatan untuk terus berkarya dalam setiap mimpiku
Aku pun ingin berjuang membanggakan negeri ini
Tidakkah mereka melihat kemampuanku
Tidakkah mereka memberiku kesempatan untuk terus berjuang
Melanjutkan mimpi besarku, meraih cita-citaku

Wahai kalian yang berlimpah harta
Bagaimana aku bisa turut membanggakan Indonesia
Bila kursi-kursi sekolah telah engkau beli demi putra-putrimu yang  belum bisa mendapatkan almamater ternama
Bahkan yang pesimis dengan kemampuannya
Tidak bisakah anak-anakmu bertindak sportif
Berjuang bersama meraih kursi impian
Tidakkah kau tahu?
Memetik bintang tak semudah kita dalam mengedipkan kedua mata
Segala sesuatu juga membutuhkan perjuangan dan proses

Wahai kalian yang berlimpah harta
Aku hanya ingin kalian mendengar bisikan hati kami yang begitu bergelora meraih mimpi
Aku hanya ingin kalian memandang kemampuan kami
Aku hanya ingin kalian mengetahui prestasi kami
Bahwa kami pantas bersanding menuntut ilmu seperti Habibie atau bahkan Insinyur Soekarno
Izinkanlah kami untuk membangun Indonesia Emas 2045
Wujudkanlah pintaku ini
Hapuslah penyuapan ilmu dalam diri kalian demi generasi penerus bangsa ini
Bimbinglah putra-putimu untuk dapat mengukir prestasi
Agar kelak mampu bersanding dengan kami
Mewujudkan Indonesia Emas 2045 Satu Nusa Satu Bangsa
Untuk negeri Garuda Indonesia


Nita Pujiasih
Siapakah dikau?

Aku bertanya pada dikau
Siapakah dikau?
Gayus Tambunan kah?
Neneng Sri Wahyuni kah?
Atau justru Yahya Fuad?
Siapapun kamu yang jelas kau bukanlah Dilan

Hey dikau
Masih sajakah kau begitu?
Janji-janjimu pada rakyatmu dulu
Hah…itu sudah menjadi janji palsu
Lalu masih sajakah kau mengelak?
Jika iya itu sungguh memalukan

Administrasi negara berantakan
Pembangunan tak terselesaikan
Rakyat kecil terabaikan
Lalu masih sajakah kau mengelak?
Jika iya sungguh itu tidaklah adil

Sadarlah dikau para penggelap uang negara
Akan kau kemanakan para rakyatmu
Mau dibawa kemana kemajuan Indonesiamu
Jangan biarkan bangsa ini mati karakter karenamu
Ingatlah
Bukanlah kita meminta Indonesia untuk bisa memberi kita keuntungan
Namun apa yang bisa kita berikan untuk Indonesiaku
Camkan kata-kata Soekarno itu