Rabu, 07 Agustus 2019

Rut Retno Astuti STETOSKOP KEBEBASAN

Puisi itu obat, dari bakteri yang dianggap istimewa untuk melawan bakteri pembunuh. Sejauh ampuh obat itu bekerja sejauh orang mengapresiasi puisi.

Ternyata Rut Retno Astuti pandai membuat obat itu. Kita simak puisinya :

Rut Retno Astuti

STETOSKOP KEBEBASAN

Dalam perjalanan pantai biru

Kuinginkan tiap detik hadirmu

Berdetak seperti jantung hidup

Berdenyut pasti tak pernah redup

Kuingin kau menjelma lima warna

Melingkup seperti pelangi nuansa

Seindah senja di pesisir Nusantara

Kuhasratkan hangat apimu selalu

Mendekapku di tepi lautan menderu

Di mana lenguh angin bersahutan

Merdu dalam harmoni riak ketukan

Kumaui hati kita bagai air dan lautan

Terdeteksi stetoskop dalam kesatuan

Kata, nada dan irama di lautan cinta

Sumedang, Juli 2019



Rut Retno Astuti tergolong penyair berpengalaman, dan memiliki talenta tersendiri dalam merangkai kata. Diksinya pilihan tanda kesabaran yang ada pada penyairnya. Bait-baitnya indah bernas. Ia mencintai Tanah Air ini.

Bait-bait dan bafrisnya menyatu kedalam kesatuan. Ia mengajak pembaca untuk menghayati arti kecintaan pada Tanah Air ini.

Pokoknya semua dilematika bahkan pancaroba adalah kesatuan irama , demikian menurut Rut Retno Astuti.

//.../Kumaui hati kita bagai air dan lautan

Terdeteksi stetoskop dalam kesatuan

Kata, nada dan irama di lautan cinta//

bait 3 barit penutup yang sangat menawan. (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Indri Yuswandari KEMANA ANGIN

Melihat karya-karya puisi penyair masa kini ternyata tak kalah dengan kehebatan puisi tempo doeloe. Keunggulan puisi masa kini adalah keunggulan ide pesan. Pesan yang diangkat memberi ruang baru pembaca sehingga memperkaya apresiasi. Dalam tatarannya banyak dijumpai keunggulan itu, bahkan berhasil menyentuh namun tak terasa, betapa puisi sangat luas untuk diapresiasi.

Kali ini kita simak kembali, puisi-puisi Internasional untuk memberi apresiasi bahwa diantara semak belukar terdapat tanaman buah yang manis, itulah hutan penyair.

Berikut puisi:

Indri Yuswandari

KEMANA ANGIN

Pada tanah merah dan airmata yang tumpah

kita bertatap memantulkan wajah

seperti bintang dan merjan bertebaran

seperti ayunan pendulum bingkai waktu masa lalu

Entah di hulu sebelah mana kita berada

aroma air laut sangat kental membius ribuan kunang kunang kehilangan cahaya

angin mengendus helaian anak anak rambut berkilau

Entah kemana angin menemu bayangmu

sore kemarau yang membawaku ke pantaimu

kadang nakal memainkan ujung gaun menampakkan noktah kaki perjalanan antar pulau

Kebesaranmu luput dari nama jalan

Kejayaanmu tak tercatat lembar daun lontar

Langit menyaksikan nyala dupa pada doa

Bumi menyimpan persembahan cinta pada mega

Kendal, 01.08.2019




Indri Yuswandari penyair cantik asal Semarang ini memberi untaian puisi cukup manis dengan pembukaan tiga bait yang hampir memiliki pesan sama , tetapi dengan pilihan diksi yang bagus ia tata dengan apiknya.

Sebetulnya Indri Yuswandari hendak memberi puja, sanjung akan Tanah Air ini. Bahasa puisi kembali berbicara dengan ragam keunikannya. Ia tidak serta merta memberi sanjung, tetapi ia bawa pembaca untuk membayangkan terlebih dahulu pada bait-bait sebelumnya.

//.../Langit menyaksikan nyala dupa pada doa

Bumi menyimpan persembahan cinta pada mega//.Penutup yang indah dan merupakan kesimpulan pesan dalam puisi ini patut diacungi jempol. Indri Yuswandari memang penyair cantik yang di segani dikalangan perempuan penyair seusianya.

Dwi Wahyu Candra Dewi HARGA SEBUAH PERJUANGAN

Mari kita simak puisi penyair cantik Dwi Wahyu Candra Dewi, dalam puisi Internasional ini.

Dwi Wahyu Candra Dewi

HARGA SEBUAH PERJUANGAN

Tak lagi ada keluh yang berpeluh

Tak lagi ada malam mencekam

Kala itu terik tak gentarkan tekad,

gelap pun seakan terang tuk gapai kemenangan.

Diujung tombak bambu runcing, terpatri semangat pembelaan harga diri

Luka menganga tak dirasa

Darah mengalir sudah biasa

Sepantasnyalah perjuangan mencapai merdeka.

Tak terhitung nyawa

Tak terkira duka

Mereka bisa merdeka.

Merdeka bukan pemberian

Pun bukan belas kasihan.

Jika kau masih menangis meminta kemerdekaan, kau tak lebih dari pengemis!

Jika kau congkak akan kemerdekaan, kau tak lebih dari perompak!

Tenaga, pikiran, jiwa dan raga dikerahkan tuk gapai kemerdekaan.

Niat baik tuk kebahagiaan anak cucu, diwujudkan.

Inilah harga sebuah perjuangan

Merdeka...merdeka...merdeka




Dwi Wahyu Candra Dewi bermaksud tidak kontradiksi tentang kemerdekaan, Ia meyakinkan bahwa tak usah orang berkeluh kesah tentang merdeka yang sebenarnya sudah merdeka. Sebetulnya penderitaan di masa ini tak seberapa dibanding bagaimana para pejuang merebut kemerdekaan.

Baris puisi Dwi Wahyu Candra Dewi semakin jelas tersurat dan gamblang, mungkin untuk memberi tekanan pesan. Ada yang istimewa dibaris awalnya:

//Tak lagi ada keluh yang berpeluh

Tak lagi ada malam mencekam

Kala itu terik tak gentarkan tekad,/...//

pembukaan yang menarik pembaca.

Sebagaimana puisi-puisi modern saat ini, kebebasan bentuk sangat wajar. Terbuka dan mudah cepat dapat diapresiasi. Pesannya jelas mengena pembaca.

Pandangan dalam kodratnya menandakan ia sangat halus, perempuan yang menyukai seni.

(Rg Bagus Warsono, kurator sastra di Himpunan Masyarakat Gemar mMembaca.

Selasa, 06 Agustus 2019

MUCHLIS DARMA PUTRA , MERDEKA ADALAH AKU

Satu persatu kita simak puisi-puisi Internasional , kali ini penyair muda yang me-Nasional asal Banyuwangi Muchlis Darma Putra bersyair tentang perjalanan merdeka. Berikut puisinya :

MUCHLIS DARMA PUTRA

MERDEKA ADALAH AKU

merdeka adalah aku

diantara sunyi yang bergelimang

angin yang tak bersiteru

menjamah bukit; masa lalu

merdeka adalah aku

diantara lenguh tongkang nelayan

merdu siul camar timbul tenggelam

doa ke doa terus dialirkan

merdeka adalah aku

mencangkul ladang dalam iman

di bawah terik matahari.

letup kapuk diberai angin;

singgah di rambutku diam-diam

merdeka adalah aku

duduk simpuh seluruh

bukit; laut dan ladang

satu nafas untuk Tuhan



Demikian pujangga bersyair, beda danau beda pula ikannya. Bagi Muchlis Darma Putra, merdeka adalah diri itu sendiri. Tergantung orang merasakannya. Ia sendiri berjiwa merdeka, sesuka hati melakoni hidupnya. Barisnya yang pendek membuat menjadi multi tafsir. Ia bicara kerinduan, kebebasan diantara khalayak, kebebasan aktifitas diri, dan kebebasan untuk menyembah Tuhannya.

Diksinya apik, namun mudah dilavalkan.

...//merdeka adalah aku

mencangkul ladang dalam iman

di bawah terik matahari.

letup kapuk diberai angin;

singgah di rambutku diam-diam//.....//

Sebetulnya kemerdekaan itu bagaimana ketenangan hidup, ketenangan untuk bersembah kepada Allah SWT. Dalam situasi apa saja.

Kemerdekaan adalah kenenangan , keamanan, keselaradan dan kerukunan dan kearifan yang lain. Ia menutup dengan apik sekan puisi rohani.

//...//merdeka adalah aku

duduk simpuh seluruh

bukit; laut dan ladang

satu nafas untuk Tuhan//

(Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Gilang Teguh Pambudi DI BALIK MATA ANGIN HARIAN,

Berikutnya puisi Internasional dari penyair Gilang Teguh Pambudi berjudul Di Balik Mata Angin Harian. Penyair dan juga pengasuh sastra di sebuah stasiun radio di Jakarta ini semakin mengokohkan dirinya dalam deretan penyair-penyair nasional. Mari kita simak :

Gilang Teguh Pambudi

DI BALIK MATA ANGIN HARIAN,

pohon yang tumbuh di atas peraturan daerah

hidupnya seperti apa?

akar, daun, bahkan buahnya seperti apa?

sebab politik disebut-sebut

sering menjadi bencana

seperti saat hilang separuh paru-paru kota

karena peraturan dan politik membenarkannya

sementara semak dan kekumuhan

di atas tanah-tanah sengketa

di tujuh penjuru kota

bisa bertahun-tahun

menjadi hiasan memalukan memilukan

yang juga dibenarkan undang-undang

atau limbah-limbah beracun menguasai sungai

karena keadilan dan politik malu-malu

atau terpaksa mau menunggu waktu

dan kita memang hidup di dalam undang-undang

sambil terus mempertanyakan,

keadilannya punya siapa?

lalu kita berkaca pada undang-undang itu

dan politik kekuasaan yang terus mengikutinya,

seperti apakah wajah kita dalam cetakan?

seperti apa postur dan tinggi badan kita

cara jalan dan ketajaman mata batin kita

dalam haru-biru politik yang minta dimenangkan?

bahkan ibadah-ibadah kita

totalitas penyerahan diri kita

tafsir-tafsir lurus yang terbuka

bisa ditelikung, dianggap melanggar undang-undang

atau perlu dimusuhi lewat pintu-pintu politik

yang sembunyi di balik mata angin harian

agar kelapangan hidup tidak berpihak

Kemayoran, 31 07 2019




Apa yang diusung oleh Gilang Teguh Pambudi adalah perasan tanda tanya akan fenomena yang terjadi di Indonesia. Barisnya menyembunyikan fakta, namun juga gejala. Ia mengungkap bernagai ragam kejanggalan di alam merdeka ini.

Sperti hendak mengungkap sesuatu bahkan tentang lucunya kebijakan dan pemutar balikan hukum dan bahkan agama. Gilang Teguh Pambudi cukup matang mengingat ia terolong penyair berbasic pesantren.

Namun penyair tetap memiliki jiwa seni, ia bungkus semuanya dalam sebuah puisi tanpa menyinggung perasaan siapa pun. Gilang Teguh Pambudi berhasil dalam hal ini.

Berikut bait yang sangat manis : //../seperti apakah wajah kita dalam cetakan?/

seperti apa postur dan tinggi badan kita/...//

(Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Sumrahadi ( Munadi Oke ) MERDEKA, MESKI DALAM KHAYAL

Kita simak lagi sebuah puisi Internasional karya Munadi Oke, penyair muda yang produktif akhir-akhir ini, lahir dan tingal di Jakarta. Berikut puisinyua :

Sumrahadi ( Munadi Oke )

MERDEKA, MESKI DALAM KHAYAL

Aku merdeka,

Di lingkaran Undang-undang pemenjara lidah

Berinspirasi di balik bayang jeruji

Berpuisi dengan samarnya warna tinta

Aku merdeka,

Meski harus menjadwalkan sakit

Sebab sehat begitu mahal

Dalam sebuah antrian panjang

Aku merdeka,

Meski dalam khayal

Sebab itulah merdeka

Katanya…..

“ SH” JAKARTA 01082019




Puisi pendek karya Munadi Oke, ini melihat merdeka dari sisi pengamatannya. Tampaknya merdeka dalam perjalannya beraneka rasa. Ia penyair yang memiliki rasa itu. Penyair dengan kepekaan rasa yang tinggi akan nampak dalam tulisannya. Puisi pendek ini sebetulmya luas untuk dimaknai. Barisnya berisi, dan sederhana, namun ia memilih dengan tepat. Bait-baitnya beraneka pesan tak runtut. Seperti bait terakhirnya itu ia memutuskan bahwa kemerdekaan itu semu. (Rg Bagus Warsono. kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Asro al Murthawy MERDEKA MENJELMA HANTU

Berikut ini puisi Asro Al Murthawy Dkm, penyair produktif asal Merangin Jambi. Asro telah banyak menulis puisi dan dikenal sebagai penggerak sastra di Merangin Jambi.

befikut puisinya:

Asro al Murthawy

MERDEKA MENJELMA HANTU

mendadak aku njelma hantu:

bebas liar menjengkali jejarak bumi dan langit,

Kurapal lafaz paling purba

menumbuhkan sesayap di punggung menghambur

memburumu dengan kesumat berlebih

melangkah ke awan jantungmu

aku adalah anasir merdeka

yang datang dari dunia entah

berdifusi dengan malam memagut sunyi pohon-pohon

yang angkuh merimbun lubang dadamu

tetapi tetap saja melambai jiwa kembara ini

sekedar berkemah atau mungkin berdiam lama

mendekam di lelangit otakmu



Puisi pendek Asro Al Murthawy Dkm tampaknya sepintas begitu sulit dimengerti. Boleh jadi ia menceritakan dirinyasebagai sifat atau paham merdeka yang tak terlihat namun menghantui. Ia merasup jiwa-hjiwa kemerdekaan .

//.../yang angkuh merimbun lubang dadamu

tetapi tetap saja melambai jiwa kembara ini

sekedar berkemah atau mungkin berdiam lama

mendekam di lelangit otakmu/...// bahwa semua orang dihinggapi perasaan untuk merdeka. Asro Al Murthawy Dkm memiliki penilaian lain bahwa bukan itu saja yang diharap merdeka tetapi juga jiwa kemerdekaan ini.

Ia tak terlihat , tak bersuara, tak menjawab. Manusia adalah sama ditakdirkan untuk memiliki rasa. Bait selanjutnya perumpamaan itu justru memberi terang puis ini bahwa harapan itu melekat yang ni keinginan merubah nasib .

//...aku bebas merdeka

bisa saja aku menjadi malam

selimut bagi lelahmu menuju lupa

dan barangkali pagi akan merubah lembar nasib

tak sekedar keluh sembab yang panjang

Imaji 1440 H//

Sebuah penutup yang memiliki pesan bahwa kita semua memiliki keingunan untuk merubah keadaan,

Wanto Tirta dalam : CATATAN DARAH

Baiklah kita ulas kembali puis-puisi Internasional. Wanto Tirta tokoh penyair Ajibarang Bamyumas ini menampilkan Catatan Darah. Sebuah 'catatan puisi yang cukup menarik dan perlu dibaca oleh pecinta sastra Indonesia. Berikut karya Wanto Tirta dalam :

CATATAN DARAH

kubuka catatan dari lembarlembar

buku harian

dentuman bom

mengalir darah

di tanah darah

jiwa anakanak piatu

jandajanda papa

suamisuami pedang

bermandi darah

membangun jiwa baja

langit mesiu runtuh menutup masa

atap rumah awan

tangis dan desingan peluru

menyatu keseharian menyayat hati

doa bumi teraniaya

sampaikan ke tanganmu

maha pembebas tanah milik negeri

airmata darah leleh derita

tak lelah bersandar pada kemuliaan Tuhan

kesatuan asa dan tekad

membungkus cinta perjuangan menyatukan merah putih dalam genggam

masihkah garuda memeluk kasih

sembuhkan lukaluka menahun

oleh sayatan pisau keserakahan maupun nafsu angkara yang membabibuta merebut kebebasan peradaban anak bangsa

ada tangis angin dari nisan nenek moyang

yang rapuh tertutup rerumputan

terlupakan oleh sanak keturunannya

ada sebatang bambu runcing masih jelas terpampang bertulis darah

terpatri di pusara

seolah berkata

ini pusar bumi tempat paku cinta

menancap bebas dari belenggu ketidak adilan dan kesewenang-wenangan rezim kekuasaan

Simak bait terkhirnya

01082019




Simak bait terkhirnya

//...//ada tangis angin dari nisan nenek moyang

yang rapuh tertutup rerumputan

terlupakan oleh sanak keturunannya

ada sebatang bambu runcing masih jelas terpampang bertulis darah

terpatri di pusara

seolah berkata

ini pusar bumi tempat paku cinta

menancap bebas dari belenggu ketidak adilan dan kesewenang-wenangan rezim kekuasaan//....//.

Salah satu bait Wanto Tirta dalam puisi itu dengan pilihan diksi yang cermat ia menulis tentang keadaan Indonesia. Bahwa pencarian itu ditemukan untuk diungkap yakni sebuah kecintaan terhadap Tanah Air itu sebuah cinta yang sudah tertanam sekan bambu yang menancap di puser bumi Indonesia.

Kemerdekaan tak berarti dari tangis dan penyesalan, tetapi karena kebijakan. Perumpamaannya dalam puisi itu ketara di tiap baitnya, memberi jelas tentang kemerdekaan sekarang ini.

Wanto Tirta menyadari sepenuhnya bahwa ada perintah atau mereka iba sendiri bila ketidak-nyamanan, apala bila ada kesewenang-wenangan dari pemerintahan sekaramg ini. Ia menyangka pemerintah atau juri sudi lebih banyak Memanusiakan ,manuisia. Beriku bari-baris terakhi puisinya. Simak bait terkhirnya:

ini pusar bumi tempat paku cinta

menancap bebas dari belenggu ketidak adilan dan kesewenang-wenangan rezim kekuasaan. (Rg Bagus warsono, kurator sastra di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca.

Anggoro Suprapto: JALAN MENUJU TUA

Mari kita ulas kembali puisi-puisi Internasional, berikut karya

Anggoro Suprapto:

JALAN MENUJU TUA

tengah malam aku suka bermeditasi

lalu kutanya pada waktu yang menyepi

aku sedang menuju jalan menjadi tua ya?

kutersenyum, saat kau mengangguk pasti

di langit muram bulan tertutup awan

malam semakin gelisah

dalam gigil yang resah

kau memang benar istriku

menuju tua tak begitu menakutkan

bagiku pun tetap menenteramkan

selama tua adalah gagah dan sehat

selama tua adalah cerdas dan awas

seperti bagawan manuyasa yang waskita

setiap hari berkidung membaca mantera

terus bersyukur tak henti-hentinya

maka tatkala

jalan menjadi tua tiba, kuputuskan

ingin tetap tinggal saja di rumahmu, istriku

setiap hari bisa memandang

beningnya netramu

teduhnya wajahmu

gelak tawa anak-anak menggelegak

senda gurau yang menyeruak

ah, sesungguhnyalah

menjadi tua adalah anugerah

dari sang maha pemurah

semarang, september 2018


Bila kita simak puisi karya Anggoro Suprapto , dalam antologi yang bertema Perjalanan Merdeka, sebuah antologi yang kelak menjadi antologi Internasional, seperti apa dalam puisi itu Anda akan heran. Anggoro Suprapto, adalah penyair semarang dengan kekhasan tersendiri, demikian penyair itu. Ia dalam puisi ini membuat perumpamaan dirinya yang semakin tua, seperti usia Indonesia yang semakin menua.

Alurnya adalah dialognya sendiri dengan keputusannya sendiri namun tatkala dibaca betapa ia menulis puisi ini untuk dibaca orang lain. Ada makna tersirat dari yang tersurat. Anggoro pun memberi gamblang puisinya agar enak dibaca:

//.......//kau memang benar istriku

menuju tua tak begitu menakutkan

bagiku pun tetap menenteramkan

selama tua adalah gagah dan sehat

selama tua adalah cerdas dan awas

seperti bagawan manuyasa yang waskita

setiap hari berkidung membaca mantera

terus bersyukur tak henti-hentinya//....//

Semua tergantung bagi orang yang merasakannya, bersyukur apa tidak memasuki masa ini. (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Mas Yono Buanergis Muryono : MERDEKA

Mari Kita simak kembali puisi karya Mas Yono Buanergis Muryono, yang berjudul Merdeka. Penyair dengan banyak talenta ini kini menetap di Bali. Penyair ini dikrenal juga sebagai pelukis dan akhli kebathinan. Berkut puisinya:

Mas Yono Buanergis Muryono

MERDEKA

Merdeka

Bebas

Freedom

Leluasa

Freeze

Kadang banyak istilah

Memerdekakan diri

Menapaki ranah bebas

Leluasa

Lapang.

Kususuri lapang jiwa

Tiada bertepi

Bersamamu yang tulus.

Melepas segala beban

atau memanggul tanggungan.

Sulit kita eja.

Tiap kata tiada mampu mewakilinya.

Kususuri relung spirit

Daya Hidup

Dalam dimensi rohani pelengkap tubuh

Utuh.

Ada cahaya dalam gelap

Terdapat titik hitam di terangnya cahaya.

Lalu ingin ragaku dihantar mau spirit

Rohaniku yang murni

Kita jadi baik

Benar

Bijaksana

Hingga tenteram

Nyaman

Damai

Sejahtera

Merdeka

Bebas

Leluasa

Seindah cakrawala

Tiap kejap berganti rupa

Begitulah kehidupan sebenarnya

Tiada terwakili kata-kata

Bahkan saat diam semua sempurna.


Ciri baris yang pendek-pendek adalah ciri Mas Yono Buanergis Muryono menulis puisi. Ini dikarenakan setiap kata yang ia ucapkan slalu mengandung makna dan di terjemahkan dihati dengan penuh rasa. demikian dalam pembukaan puisinya ia mengulang kata meresapi apa arti merdeka :

//Merdeka

Bebas

Freedom

Leluasa

Freeze/ ...//.... //

Seandainya keindahan itu terlaksana atau setidaknya mendekati mungkin bahasa akan lain , Mas Yono Buanergis Muryono memberi makna itu :

..../Rohaniku yang murni

Kita jadi baik

Benar

Bijaksana

Hingga tenteram

Nyaman

Damai

Sejahtera

Merdeka

Bebas

Leluasa

Seindah cakrawala

Tiap kejap berganti rupa

Begitulah kehidupan sebenarnya

Tiada terwakili kata-kata

Bahkan saat diam semua sempurna/...//

Puisi bagaimana mengapresiasi, Anda tentu dapat mengapresiasinya dengan makna lain. Demikian penyair kadang penuh tanya, misteri dan juga keanehan lain, termasik pada diri Mas Yono Buanergis Muryono (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Mmembaca)

Agus Mursalin : Pekik Merdeka Dalam Kamus

Berikutnya kita ulas puisi karya:

Agus Mursalin

Pekik Merdeka Dalam Kamus

Langkah awalku berniat baik

Pagi di timur sore di barat

Menyaksikan wajah aneka rupa

Memberi arti pembeda

Wajah beda suku beda bangsa beda negara beda

Satu kata yang bisa disepakati pada tangis tanda duka

Tawa tanda bahagia

Bergeleng tak mau mengangguk setuju

Tanpa kamus semua manusia paham

Lalu untuk apa

Mempelajari bahasa lain

Jika mengakibatkan perbedaan paham

Berujung perdebatan kelas tata krama atas nama kata?

Makna kata dari persepsi

Kapan bisa merdeka ?

Kebumen 1 Agustus 2019


Puisi pendek karya Agus Mursalin ini menyoroti kemerdekaan berbahasa. Menarik. Tetapi juga memungkinkan tafsir lain. Ia soroti kenyataan yang ada di masa Indonesia tlah dewasa ini. Mula ia bertanya dan kemudian barisnya mempertegas.

Sebetulnya di hati manusia Indonesia mungkin ada sepaham, tetapi juga banyak beda. Karena lain situasi keadaan, sehingga banyak perbedaan. Agus Mursalin penyair asal Kebumen ini mengajak agar perbedaan itu tak dipermasalahkan agar kita bisa merdeka dalam arti yang sebenarnya.

Berikut cuplikan diakhir puisinya:

//...../Tanpa kamus semua manusia paham

Lalu untuk apa

Mempelajari bahasa lain

Jika mengakibatkan perbedaan paham

Berujung perdebatan kelas tata krama atas nama kata?

Makna kata dari persepsi

Kapan bisa merdeka ?//

(Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Senin, 05 Agustus 2019

Wardjito Soeharso : Kebebasan

Yuk kita simak kembali puisi-puisi Internasional. Kali ini kita mengulas puisi karya Wardjito Soeharso, penyair senior nasional asal Semarang yang sangat produktif . Wardjito Soeharso dikenal juga sebagai penulis novel dan banyak artikel di masa mudanya ketika masih di Balai Diklat Jawa Tengah. Mari kita simak puisinya :

Wardjito Soeharso

Kebebasan

Angin berhembus di tengah padang

Sampaikan berita segera datangnya hujan

Pepohonan meliuk dengan rantingnya

Dedaunan pun indah bergoyang

Burung-burung berkicau riang menyapa pagi

Dalam konser siulan nuansa hijau

Sedang mentari senyum menyambut hari

Berbagi hangat bersama bumi

Pantulkan cahaya dari samudera

Kebebasan alam jadi kebebasan untuk semua

Alam kebebasan pastilah kebebasan dari manusia

Begitulah dasar pemikiran pengetahuan

Yang memaknai benar atau salah

Yang membangun nilai baik atau buruk

Kebebasan atas berpikir

Kebebasan untuk kemanusiaan




Puisi pendek karya Wardjito Soeharso ini memberi pesan tentang 'kebebasan , gambaran itu ia kemukakan dalam bait pertamanya. Bahwa kebasan adalah irama alam yang terlihat dan tumbuh. Alam baginya adalah perlambang tentang kebebasan itu , kebebasan yang diberikan di dunia ini. Harmoni kebebasan itu di bumi ini tentunya yang diberikan dari Maha Pencipta.

Potret kebabasan itu bagaimana manusia bumi menentukannya sebagai hubungan antar manusia.

Mereka menjalani kehidupan Penuh dengan tantangan dan penderitaan. Namun jika manusia memelihara keimanannya untuk tetap teguh berada di jalan Allah SWT. maka pada akhirnya, tantangan dan penderitaan itu akan berbuah manis. Para nabi sudah mengajarkan bagaimana umat manusia bisa menjalin hubungan baik dengan Allah (habluminallah) dan juga hubungan baik dengan manusia (habluminannas). Demikian di bait kedua Wardjito Soeharso menulis. (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Ziarah Waktu Kepada Mujahid Negeri ini , Heru Mugiarso

Mari kita ulas puisi-puisi Internasional. Berikut karya Heru Mugiarso, penyair nasional dikenal sebagai penyair dari kalangan akademika dan karyanya banyak dipelajari di fakultas-fakultas pendidikan di Indonesia. Berikut karyanya:

Ziarah Waktu

Kepada Mujahid Negeri ini

Ingin rasanya aku mengajakmu, anakku

Di sini sejenak menikmati ziarah waktu

Karena aku yakin bahwa segala sesuatu kini telah banyak berubah

Dan kita perlu membuka ulang catatan kaki pada halaman sejarah

Di depan makam ini aku tak berniat mengajarimu menjadikan berhala

Kepada mereka yang telah damai bersemayam di dalamnya

Tapi jika tulang belulang yang kini memutih itu mampu bercerita

Maka ia akan berkisah tentang cinta luar biasa kepada tanah airnya

Darah dan airmata mungkin telah bercampur rupa

Nyawa (barangkali) adalah barang tak lagi berharga

Ketika nyanyian tanah air yang sayup dan terluka

Memanggil putera puterinya untuk tulus berbakti kepadanya

Rentang perjalanan mereka, aku dan kamu terlalu jauh, anakku

Maka wajar jika engkau tak utuh dalam memahaminya

Sayangnya mereka bukan selebriti dan kerna itu tak sempat jadi tokoh

Yang membuatmu jatuh hati dan terpesona hingga melegenda

Tak sedikit dari mereka hanya orang-orang biasa

Dan terkadang tak tercatat namanya pada nisan

Tapi di hadapan Sang Khalik mereka adalah syuhada

Sedang di hati insan mulia mereka ialah pahlawan

Ingin sesekali aku mengajakmu sejenak tafakur di depan makam

Untuk setiapkali menolak lupa bahwa negeri ini nyaris tak pernah ada

Jika mereka dulu tak mengangkat senjata dan maju ke palagan

Dan di jiwa mereka hanya ada satu kata : kemerdekaan!

Semarang, 2019




Makna " Ziarah Waktu Kepada Mujahid Negeri Ini" mendalam bila hayati. Puisi dengan alur dapat dicerna dengan mudah oleh pembaca budiman. Heru Mugiarso mengajak untuk merenung tentang 'catatan kaki bangsa ini. Sebuah perjalanan merdeka republik ini dalam kaca mata penyair yang enak dinikmati. Hingga akhirnya usia pun semakin bertambah dan rekam jejak pun semakin tersamar dan bahkan ada diantaranya yang asing bagi generasi sekarang. Mereka yang tak tercatat dalam perjuangan merebut kemerdekaan negeri ini.

Heru Mugiarso memang pandai mengemas puisi hingga alurnya semakin jelas maksud. Sehingga bila membacanya dengan apresiasi baik akan tertangkap pesan yang mendalam, Bahasanya yang tenang, dengan pilihan diksi yang tepat menjadikan puisi ini pantas sebagai puisi bertaraf internasional. (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Arya Setra ARTI MERDEKA

Arya Setra

ARTI MERDEKA

Desing peluru tajam yang menghujam

Dentuman meriam memekakan telinga,

Berderap tegap meluluh lantakkan dada bumi pertiwi...

Teriak para pejuang menumbuhkan semangat kemerdekaan walau bersimbah darah, terkoyak, tercabik, teraniaya dan terjajah di negri sendiri.

Pengorbanan jutaan nyawa, jutaan harta dan benda demi satu kata " MERDEKA"

Merdeka atau Mati adalah semboyan para pejuang demi mempertahankan harga diri bangsa...

Itulah sepenggal cerita duka yang menghantarkan Aku, Kamu, dan juga mereka kepada sebuah era, dimana antara maya dan nyata berdampingan dalam satu masa.

Merdekaku...

Merdekamu..

dan Merdeka mereka tentu saja berbeda- beda.

Buat ku merdeka adalah merdeka ngopi, merdeka ngudud, dan merdeka berkarya...

kalau tidak...? aku bisa mati gaya....

Arya Setra

1 Agustus 2019




Arya Setra adalah penyair dan juga pelukis kenamaan Indonesia saat ini. Ia baru saja pulang dari Moskow, Rusia, untuk unjuk demonstrasi melukisnya.

Puisi "Arti Merdeka" karya Arya Setra ini sebuah gambaran betapa kemerdekaan itu diraih tidak sekedar membalikan tangan. Ia telah mengorbankan begitu banyak nyawa manusia. Puisinya seakan bertanya bahwa merdeka itu pada masing masing jiwa manusia.

..../ Itulah sepenggal cerita duka yang menghantarkan Aku, Kamu, dan juga mereka kepada sebuah era, dimana antara maya dan nyata berdampingan dalam satu masa.

Merdekaku...

Merdekamu..

dan Merdeka mereka tentu saja berbeda- beda./...

Diakhir puisinya ia memberi kejelasan versi merdeka ala seniman. .../Buat ku merdeka adalah merdeka ngopi, merdeka ngudud, dan merdeka berkarya...

kalau tidak...? aku bisa mati gaya//

Demikian puisi itu sebebas-bebasnya. Gaya seorang penyair satu dengan yang lainnya tentu berbeda dan Arya Setra memiliki gayanya tersendiri . (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Agustav Triono: Sudah Merdekakah Sebenar Merdeka?

Agustav Triono

Sudah Merdekakah Sebenar Merdeka?

Tanah tumpah darahku

Tanah tempat berkeluh

Tanah airku

Tanah tempat membasuh

Luka bangsaku

Jangan membasah menerus

Mengeringlah kembali mulus

Jangan menganga

Jangan memerih

Hapus duka pedih

Merdeka telah di genggaman

Ibu Pertiwi telah di pangkuan

Sejak Proklamasi

Daulatlah ini negeri

Namun kembali pada renungan

Sudah merdekakah ?

Sebenar merdeka ?

Ya, sudah !

Merdeka dari belenggu penjajah

Merdeka sebagai negara bebas

Tentukan arah tujuan bangsa

Menuju cita mulia

Mimpi dan asa tergenggam

Semoga

Namun sudah merdekakah?

Sebenar merdeka??

Merdeka dari kemiskinan

Merdeka dari korupsi merajalela

Merdeka dari ketidakadilan

Merdeka dari rusak lingkungan

Merdeka dari wabah narkoba

Masih terus berjuang

Bebaskan diri dari penjajah masa kini

Rusak sendi negeri

Yang tak tampak nyata

Namun menggerogoti

Sebarkan virus dipori-pori

Pelan dan pasti

Tubuh kita terjangkiti

Penyakit yang membinasa itu

Maka

Cabutlah akar-akar penyebabnya

Dengan tegas dan pasti

Agar penyakit-penyakit

Segera musnah

Agar merdeka

Sebenar merdeka !

01/08/2019




Sebetulnya Agustav Triono ingin mengungkap kemerdekaan hakiki setelah negeri kita merdeka. Ia mersakan betapa perjuangan untuk kemerdekaan yang hakiki belum tercapai.

Dalam bait baitnya diungkap bahwa ada penyakit penyebab terhalangnya kemerdenaan sebenar merdeka.

...//...Rusak sendi negeri

Yang tak tampak nyata

Namun menggerogoti

Sebarkan virus dipori-pori...// ....//

apa yang disebutkan dalam baris di bait itu ternyata ada sesuatu yang harus diperangi di masa ini, yakni yang merusak sendi negeri ini.

Pesan dalam puisi ini mengangkat puisi Sudah Merdekakah Sebenar Merdeka layak sebagai puiai Internasional. (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Marlin Dinamikanto GAGAL PABRIK

Marlin Dinamikanto

GAGAL PABRIK

Setelah belut hanyut di lobang tikus

ular sawah menjadi asing bertatap

tembok pabrik yang mengangkang

hamparan kering coklat gersang

Entah berapa petani terkubur

derap batako yang terus memanjang

tak menyisa ketika ular sawah

hidup sebatang kara berteman tikus

di pemakaman belut

Ikan wader yang biasa mider-mider

mematuk plankton di kaki jerami

lama menghilang sebelum berpindah

ke buku gambar anak-anak sekolah

Sawah yang terkucil kian mengering

terhimpit batako - anak petani lebih suka

berharap kerja di pabrik. Tak ada padi

bisa dipanen empat bulan lagi

sedangkan gaji bisa dipanen

sebelum uritan pindah ke sawah

hamparan hijau yang kadang menguning

kini tersekat tembok-tembok pabrik

ular sawah yang hidup menyendiri

mati - bangkainya dimainkan anak kucing

di celah runtuhan tembok pabrik

gagal dibangun setelah ekonomi lesu

tak ada padi dipanen esok hari

tak pula gaji bulanan. Hanya terlihat

tikus berloncatan di celah batako rapuh

berserak di hamparan coklat gersang

Ngagel, 31 Juli 2019




Penyair Nasional Marlin Dinamikanto pancen jempolan dalam menulis puisi. Diksinya pilihan, untaian baitnya kaya makna . Pembaca akan mendapat aneka tafsir puisi di atas .

Telah menarik perhatian saya ketika puisinya ditemukan 5 tahun lalu yang berjudul "Pok Ame-ame." Kali ini ia tampil dalam "Gagal Pabrik" sebuah judul yang sangat kaya makna. Baitnya tampak tak beraturan runtut namun secara keseluruhan dapat ditangkap pesan oleh pembacanya bahwa ada perubahan di masa ini. Di alam yang semakin modern ini betapa ada penyebab dari apa yang diceritakan puisi di atas.

Bait yang kedua itu mulai memperjelas makna bahwa ternyata ada yang mengenaskan dimasa ini. Petani tanpa ladang! sedang bait yg lain :

....//hamparan hijau yang kadang menguning

kini tersekat tembok-tembok pabrik

ular sawah yang hidup menyendiri

mati - bangkainya dimainkan anak kucing

di celah runtuhan tembok pabrik

gagal dibangun setelah ekonomi lesu//...

menekan maksud. Marlin Dinamikanto memang megerigisi dalam membuat puisi. Selamat untukmu sang penyair . (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Gunawan : AYO SAUDARAKU

 Ivan Gunawan

AYO SAUDARAKU


Aku hidup di antara orang-orang beda bahasa

Aku hidup di antara orang-orang beda pandangan

Aku hidup di antara orang-orang beda budaya

Aku hidup di tengah-tengah metropolitan Gajah Putih

Di antara deretan gedung menjulang angkasa

Di antara kuil-kuil yang begitu megah

Di antara padatnya lalulalang kendaraan dan orang-orang

Sayup-sayup selalu terdengar adzan

yang begitu merdu nan khidmat

Allohu Akbar Allohu Akbar, La ilahailalloh

Luluh hati merasakannya

Rindu rasa mendengarnya

Menetes airmata dibuatnya

Negara yang mayoritas beragama Budha

Memberi ruang kepada setiap orang yang berbeda pandangan

Bebas hidup dan berbaur bersama

Itulah kemerdekaan yang sesungguhnya

Setiap orang bebas melakukan aktifitas

sesuai dengan keyakinan dirinya

setiap orang bebas bergerak

sesuai dengan nuraninya

selama ini kita sering dengar tentang toleransi

selama ini kita sering dengar tentang hak azasi

namun apa terjadi ?

kita semua dikebiri ilmu-ilmu yang tidak pasti

tanpa peduli dengan yang hakiki, ilahirobbi

Ayo saudaraku, mari berbagi

Ayu sahabatku mari bersatu

Bergandeng tangan bersama

Jaga kesatuan dan keutuhan bangsa

Menuju cita-cita sejahtera lahir bathin


Kacamata itu memperbesar atau mendekatkan, tergantung dari mana sudut pandangan. Jauh tidak selalu jauh dan dekat tak enak jika tak kerasan. Ivan Gunawan memberi puisi jelas tersurat, agar enak dibaca dan dicerna. Tentu ia bicara pada saat ia jauh dari kampung halaman. Ia memberi pesan dalam bait-bait puisi itu. Betapa di negeri orang lebih damai.

Namun semua itu gambaran ia berbagi salah satu yang dimaksud dalam puisi itu yakni keberagaman itu tak menjadi halang untuk persatuan.

Tampak jelas Ivan Gunawan menulis dalam bait penutupnya:

...//selama ini kita sering dengar tentang toleransi

selama ini kita sering dengar tentang hak azasi

namun apa terjadi ?

kita semua dikebiri ilmu-ilmu yang tidak pasti

tanpa peduli dengan yang hakiki, ilahirobbi//

//Ayo saudaraku, mari berbagi

Ayu sahabatku mari bersatu

Bergandeng tangan bersama

Jaga kesatuan dan keutuhan bangsa

Menuju cita-cita sejahtera lahir bathin//

puisi yang cukup manis penuh harap dan diamini pembaca di Tanah air. Sebuah pesan indah dari negeri sebrang. (Rg Bagus Warsono, Kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Sabtu, 03 Agustus 2019

SESAAT, SEBELUM AKU PERGI : Naning Scheid

Mari kita ulas puisi-puisi Internasional berikut tika tampilkan :

SESAAT, SEBELUM AKU PERGI

: Naning Scheid

Senja ini, kusandar damai di bidang dadamu

Mencuri dengar denyut bersahut

di antara gundukan rindu

Tubuh cemas, damai dalam rengkuh

Nafas kita teratur, menanggal riuh

Lolong malam kian tegas

Degup jantung makin beringas

Menjelajah perjalanan merdeka

Menjulang hasrat serigala

Keringat menanda peluh

Cintaku padamu tetap teguh

Kasih, cinta ada di sepanjang musim

Risaukan jangan, hatiku telah kau gengam

Brussel, 2019.

Sepintas tampak sederhana Naning Scheid menulis, namun ia pandai memberi tekanan penekanan pada baris yang tampak sederhana itu. Seakan stakato pada lagu baca yang membuat puisi ini bermakna.

Pada baitnya kelihatan mengisi pesan, mula ia maknai sebuah perjalanan merdeka itu, agak runtut hingga bait selanjutnya agar sampai pada saat ini. Betapa sebagai pemilik nusantara ini menyimpan rasa. Cinta akan Tanah Airnya, seakan roh Indonesia itu menggegam hati pemiliknya.

Pilihan kata Naning Scheid sangat piawai. ..../Menjulang hasrat serigala// .... sebuah contoh baris puisi yang kaya makna betapa hasrat diumpamakan srigala yang lapar .

(Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)

Dewa Putu Sahadewa, Perjalanan

Mari kita ulas puisi-puisi Internasional , berikut karya Dedari Rsia , seorang penyair Bali yang menetap di Kupang.

Dewa Putu Sahadewa

Perjalanan

Berkali-kali menggali

diri

kutemui sumber suara

di mana matahari menyembunyikan panasnya

dan hujan menemukan sarangnya.

“Di tengah ladang darah

Kau pancang bendera

Kau lagukan Indonesia.”

Semakin jauh aku berjalan

suara berubah ratapan

dan angin mengikis bukit-bukit

tempat anak-anak menarikan tarian merdeka.

“Di tengah ladang darah

Kau pancang bendera

Kau lagukan Indonesia”

Aku akan tetap berjalan

puluhan tahun lagi

namun suara itu

akan abadi.

Kupang, Agustus 2019

Puisi indah karya Dedari Rsia ini layak sebagai puisi Internasional . Judul yang sederhana dengan bait-bait sederhana mudah dibaca dari anak-anak hingga kakek nenek. Dedari sungguh melekat cinta Tanah Airnya. Nasionalis tampak dalam karya ini. Baitnya sedikit bercerita tentang masa merdeka yang diperjuangkan pendahulu kita. Ia menekan pada bait : ...// Ditengah ladang darah, Kau pancang bendera, Kaui lagukan Indonesia//....// sebuah bait tersirat bahwa kita apa susahnya hanya menaikan bendera dan menyanyikan lagu, Ia menikmati merdeka dan yakin akan tetap abadi. Salut untukmu Dedari Rsia (Rg Bagus Warsono, kurator sastra di Himpunan Masyarakat Gemar membaca)


Roymon Lemosol, Di Tanah Yang Sudah Merdeka

Mari kita ulas puisi-puisi Internasional berikut karya :

Roymon Lemosol,

Di Tanah Yang Sudah Merdeka

di tanah yang sudah berpuluh-puluh tahun merdeka

kulihat rakyatnya masih angkat senjata

mempertahankan hak-hak ulayat atas tanah-tanah adat

di tanah yang sudah berpuluh-puluh tahun merdeka

kudengar suara rakyatnya mengerang kesakitan

terbelit hutang

di tanah yang sudah berpuluh-puluh tahun merdeka

kusaksikan rakyatnya gigih berjuang

melawan kemiskinan

di tanah yang sudah berpuluh-puluh tahun merdeka

kubuntuti rakyatnya tertatih-tatih

menjacari keadilan

di tanah yang sudah berpuluh-puluh tahun merdeka

aku mengeja-eja ke-mer-de-ka-an

Ambon, 1 Agustus 2019

Agaknya penyair kita Reymon Roymon Lemosol ingin mempertegas puisi-puisinya, meski gamblang tersurat dari pada yang tersirat, namun ada nilai plus yang sangat bagus dan layak sebagai puisi Internasional.

Puisi ini menangkap tegas akan perjalanan merdeka, sehingga mungkin ia hendak mengatakan: "Bukankah kemerdekaan yang diperjuangkan oleh pendahulu kita itu untuk memberikan kemerdekaan nyata seperti bumi yang mereka miliki sejak zaman nenek moyangnya. Namun betapa ternyata harapan para pejuang kemerdekaan itu tampak belum bukti banyak terhadap apa yang dirasakan anak-cucunya.

Bait penutupnya memberi keyakinan sebuah puisi yang bagus .....//di tanah yang sudah berpuluh-puluh tahun merdeka

aku mengeja-eja ke-mer-de-ka-an//. Ok selamat untukmu Roymon Lemosol (Rg Bagus Warsono, kurator di Himpunan Masyarakat Gemar Membaca)